Inilah Yang Akan Terjadi Kalo Sopirnya Mantan Anggota DPR

September 11, 2017

Sumber di bawah yha~


Bolak balik Malang-Lombok udah jadi nama tengah saya. Arul “Bolak balik Malang Lombok” Ivansyah. Bukan bermaksud sombong, tapi kalo saya nggak bolak balik, kayak ada yang kurang gitu dalam hidup, kayak nggak solat di salah satu lima waktu itu. Sedap.


Dengan intensitas bolak balik yang bisa dibilang lumayan sering, saya jadi akrab sama aroma bandara, bau pesawat, keluh kesah penumpang dan rata-rata kecepatan pesawat. Saking akrabnya, kami bikin grup WA sendiri.

Selain akrab dengan pesawat, saya juga jadi akrab dengan mobil travel. Dulu, kalo naik mobil sampai muntah-muntah, tapi kalo  sekarang, sudah bisa buka pintu mobil sendiri.

Pasti, dari bandara Juanda menuju Malang, saya menggunakan travel, entah itu nyari langsung di Bandara atau sudah pesan dari jauh-jauh hari. Kalo diingat-ingat lumayan banyak kejadian yang sudah terjadi antara saya dengan mobil Travel, mulai dari hilang laptop di mobil sampai duduk sebelahan sama cewek yang super duper cantik dan montok.

Pas balik ke Malang beberapa bulan yang lalu, saya juga punya cerita yang cukup berkesan.

***

Kembali ke Malang kali ini agak berbeda, sendirian. Biasanya kalo balik ke Malang, pasti saya nyari teman untuk meminimalisir kesalahan-kesalahan yang sering saya bikin, saya trauma kejadian kehilangan laptop terjadi lagi. Dengan punya teman balik ke Malang, paling nggak nanti di jalan ada yang ngingetin.

Seperti biasa, saya diantar oleh beberapa keluarga sampai ke gate masuk bandara, selepas itu saya akan menggeret koper dan menenteng tas sendirian, menuju tempat Check in > Ruang Tunggu > Kabin Penumpang.

Beberapa menit sebelum jadwal pesawat take off, semua penumpang sudah duduk di kursinya masing-masing. Semua penumpang sibuk dengan dirinya. Ada yang membaca lembar do’a yang sudah disediakan, ada yang tidur dengan earphone di telinga, dan penumpang di samping saya sedang asyik mengobrol, mereka adalah ibu dan anak. Saya berasa ayahnya.

Saya melirik jam tangan, jadwal penerbangan sudah lewat beberapa menit,  tapi pesawat nggak terbang-terbang. Pramugari masih mondar-mandir nggak tau lagi ngapain. Saya juga bingung mau ngapain.

Akhirnya, beberapa waktu, pesawat take off. Saya mencoba untuk tidur tapi nggak bisa, agak terganggu sama ibu dan anak yang ada di samping saya, kalo mereka nggak ngobrol, pasti mereka selfie. Lumayan berisik.

Hampir satu jam di atas awan, kerjaan saya cuma berusaha tidur – nggak bisa tidur karena keganggu ibu dan anak – banyak-banyak istgfar mengingat jarak dengan Tuhan begitu dekat – repeat.

Pesawat mulai turun dari ketinggian, lampu-lampu jalan dan lampu-lampu mobil mulai membesar. Tiba-tiba pilot mengeluarkan suara. Kurang lebih gini suaranya.

“Landing pesawat akan tertunda 10 menit karena di bawah macet”

Saya melirik jam tangan lagi, pukul 17.45 Wib. 15 menit lewat dari saya booking travel. Kalo saya ditinggal, bisa-bisa saya nginep di bandara.

Begitu pesawat landing, saya langsung mematikan mode pesawat di handphone, langsung mengirim pesan singkat  ke travel tempat saya memesan mobil.

A for Arul T for Travel.

A: “Mas, saya baru tiba di bandara, apa travelnya sudah jalan?”

T: “Oh sebentar mas, saya tanyakan dulu”

A: “Baik mas”

Beberapa menit kemudian, masnya balas.

T: “Maaf mas, travel yang mas pesan sudah jalan”

A: Iya mas nggak apa-apa, tapi bisa pesan travel lagi nggak mas?

T: “Sebentar mas, saya tanyakan dulu”

Banya nanya masnya ah. Beberapa menit menunggu, masnya balas lagi.

T: “Iya mas ada, nanti masnya dihubungi”

Sambil menunggu dihubungi travel, saya mencari toilet terdekat. Saya cuci muka sebentar, lepas itu langsung menuju Alfamart yang kebetulan nggak jauh dari toilet.

Saya memilih roti yang ada di rak, dekat kasir. Selagi membayar roti tadi, tiba-tiba dari layar handphone muncul nomor yang nggak dikenal.

“Hallo mas di mana, saya dari travel” Suara bapak-bapak muncul dari balik telepon.

“Saya di Alfamart pak” jawab saya sambil menjepit telepon di Bahu.

“Alfamart? Indomaret mungkin mas maksudnya?”

Saya agak terkejut karena saya yang di Alfamart, bapaknya tetap ngeyel kalo saya di Indomaret.

“Nggak pak, Alfamart” jawab saya pelan.

“Kayaknya nggak ada Alfamart mas, adanya Indomaret”

Lah. Bapaknya salah bandara pasti nih.

“Hmmm ada pak, ini saya di Alfamart, mau bicara sama kasirnya?” tanya saya ke bapaknya.

Bapaknya diam beberapa detik “Oh ya sudah, nanti ketemu di sampingnya rumah makan Bangkalan ya mas, di dekatnya Indomaret”

“Oh ya pak, saya tunggu di sana” tutup saya.

Saya kemudian mengingat-ngingat rumah makan Bangkalan itu ada di sebelah air mancur sebelum terminal dua Bandara Juanda.

Berjalan sekitar lima menit lebih, saya menemukan rumah makan Bangkalan tapi nggak deket sama Indomaret, malah deket sama Circle K.

“Apaan sih ini travel, masa  nggak tau posisi” gumam saya dalam hati. Sebel aja, masa dia nggak hafal tempat-tempat yang ada di Bandara, padahal tiap hari bolak balik Bandara.

Sambil makan roti yang saya beli tadi, saya duduk menunggu bapak travel di depan rumah makan Bangkalan. Sekitar 10 menit kemudian bapaknya telepon lagi.

“Hallo mas, saya sudah di depan rumah makan Bangkalan” kata si bapak.

“Oh iya pak, saya juga ini di depan rumah makan Bangkalan”

Bapaknya diam sejenak “Di mananya ya mas? Saya juga ini di depan rumah makan Bangkalan”

Saya melihat sekeliling, nggak ada bapak-bapak yang pegang telpon sama sekali.

“Iya pak saya juga di depan rumah makan Bangkalan ini, Bandara Juanda pak, bapak di Bandara Narita mungkin?” tanya saya jengkel.

Kami berdua berdebat panjang, nada bicara bapaknya sampai naik 8 oktav, saya berusaha untuk tetap sabar walaupun berusaha untuk menaikkan suara sedikit demi sedikit. 

Kami debat sudah seperti orang pacaran yang berantem, nggak ada yang mau ngalah, sampai capek.

“Mas tau tulisan gerbang keberangkatan nggak?” bapaknya coba cari opsi lain biar saya bisa ketemu dia.

“Iya pak tau” saya melihat sekeliling, tulisan itu ada di ujung di sebelah kiri saya “saya jalan ke sana ya pak”

“Iya, masnya di mana?”

“Ini pak mau jalan ke sana”

“Iya mas, masnya di mana ya?

“Iya pak, ini saya jalan ke gerbang keberangkatan kok!” Emosi saya lama-lama.

Bapaknya diam.

Sampai di gerbang keberangkatan, saya melihat bapak-bapak lumayan tua dengan rambut tipis dan beruban sedang memegang handphone dan ditempelkan di telinga.

“Bapak, saya di belakang bapak”

Beliau membalikkan badan dan tersenyum riang.

“Anakku?!!!”

Nggak anjir.

Fun fact: Saya yang salah

Ternyata, rumah makan Bangkalan itu ada dua, satunya di dekat air terjun, mau ke terminal duanya bandara Juanda, satunya di dekat pintu keluar setelah ngambil barang di pengambilan bagasi. Kalo belok ke kanan itu ke rumah makan Bangkalan yang dekat Circle K, kalo belok kiri, itu ke rumah makan Bangkalan dekat Indomaret.

Plot twist sekali.

Fun fact: saya yang ‘agak’ bodoh. Wkwk.

Pesan moral: Jangan terlalu ngotot kalo salah, ngotot boleh asal benar.

Sumber gambar: Pexels.com




You Might Also Like

2 comments

  1. "Saya melirik jam tangan" :o sejak kapan kamu pake jam tangan?

    Eh anw, yg fun fact itu air mancur loh ya bukan air terjun :"
    Masa Juanda berubah jadi Coban Talun :"

    ReplyDelete
  2. Gimana rasanya ngotot salah tapi nggak membuat badan jadi berotot? dan gimana rasanya di Bandara ada Air Terjun.

    rasanya pengin jitak Arul. Kesel gue.

    ReplyDelete

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking