Komunikasian: Sepatu Merah

February 17, 2018

Malam sebelum berangkat ke Malang, saya menyiapkan semua yang harus dibawa. Karena saya akan menetap cukup lama. Hampir sebagian isi lemari, saya masukkan ke koper. Termasuk beberapa album foto dengan mantan. Kenang-kenangan.

Sedangkan laptop, sepatu merah KW dan beberapa buku, saya masukkan di tas ransel hitam yang biasanya saya gunakan untuk sekolah dulu. Sedangkan, tas ransel yang satunya, berisi sedikit makanan ringan, sebagai cadangan makanan kalo di akhir bulan saya sudah gemeter kelaparan karena nggak sanggup beli makan.

7 Agustus. Saya masuk pintu bandara Internasional Lombok (lagi-lagi) dengan perasaan sedih. Entah kenapa kalau ngeliat ibu–bapak dan beberapa keluarga yang nganter, bawaannya sedih aja. Di dalam, saya sudah ditunggu Pinyok, salah satu teman sekolah yang sama-sama kuliah di Malang. 

Saya memperhatikan Pinyok, dia hanya membawa tas ransel saja. Kami kemudian masuk ke tempat cek in, ruang tunggu, hingga pesawat dengan perasaan biasa-biasa. Kami nggak sampai saling menyatakan cinta.

Tiba di bandara, kami langsung mencari travel dengan harga murah. Kata Pinyok beberapa hari sebelum keberangkatan, kita nggak usah booking travel. Kita nyari di bandara saja. Biar gampang.
Saya iya-iya aja.

Nggak lama, kami menemukan travel yang menawarkan harga murah, dengan sopir yang agak brutal. Kulitnya hitam tapi tidak legam, rambutnya sudah beruban dan menggunakan anting di kumping sebelah kanannya. Keseringan nonton Anak Jalanan.

Saya memasukkan koper, tas ransel dan tas kecil ke bagasi mobil dengan pelan. Lebih pelan dari gerakan siput. Saya khawatir telur asin yang saya bawa pecah. Lepas itu, kami langsung masuk ke mobil Van berwarna merah marun itu.

*3 jam kemudian*

Sebelum ke indekos, saya memutuskan untuk turun di kontrakan Pinyok sekitar daerah Patung Pesawat Suhat. Saya menurunkan barang satu persatu dan menarik koper ke kontrakannya.
Kontrakan Pinyok nggak terlalu besar, ada ruang tamu dan tiga kamar yang masing-masing dihuni oleh mahasiswa sastra Jepang, Universitas Brawijaya. Ya masa dihuni mahasiswa Universitras Colorado.

Sebelum masuk ke kamar Pinyok, saya berkenalan dulu dengan teman-teman mahasiswa Colorado – eh maksud saya, teman-temannya Pinyok satu persatu.

“Nyok, di sini, pake Wifi a?” tanya saya ke Pinyok sambil tiduran.

“Iya pake, kalo mau wifian, pake aja”

Saya buru-buru ke luar kamar menuju ruang tamu untuk mengambil tas ransel tempat saya menaruh laptop. Saya melihat satu-satu barang bawaan saya. Ada yang aneh. Saya masuk kembali ke kamar Pinyok.

“Nyok, tas ransel saya mana ya?” tanya saya ke Pinyok yang sedang sisiran.

“Lah di luar masak nggak ada?” jawab Pinyok dengan tetap mematut dirinya di cermin.
Saya lari ke ruang tamu lagi. Memperhatikan barang bawaan. Saya masuk lagi ke kamar Pinyok.

“Nggak ada Nyok”

Pinyok ikutan panik, kami keluar menuju ruang tamu, memperhatikan tas-tas yang ada di sana. Mampus. Tas ransel yang isinya, latop, sepatu KW dan beberapa buku ketinggalan di travel.

Dalam kondisi panik, saya mencoba untuk tenang. Mau menghubungi travelnya, saya nggak punya kontaknya. Mau menghubungi polisi, belum 1x24 jam. Mau makan, belum laper.

Saya kemudian berinisiatif untuk meminta bantuan ke sopir travel yang pertama kali saya pakai ketika ke Malangg dulu – kebetulan saya simpan kontaknya. Saya mengirimkan mas-mas sopir travel itu pesan singkat , kurang lebih kayak gini.

“Mas tadi saya naik travel dari Juanda ke Malang, saya cari travel di sana, saya nggak nyimpen kontaknya, saya juga nggak tau nama sopirnya, yang jelas mobilnya warna merah marun, terus sopirnya pake anting di kuping kanannya”

Sambil menunggu balasan dari mas-mas sopir travel pertama, saya juga berharap sopir travel ber-anting itu inisiatif untuk balik lagi ke kontrakan Pinyok. Saya menunggunya di depan gang dengan penuh harap.

Selama dua jam menunggu di depan gang, nggak ada tanda-tanda mobil Van merah marun, begitu juga balasan dari sopir travel pertama. Saya galau, panik, dan… laper. Saya masih belum berani ngabarin orang tua.

 “Mas halo mas” saya mencoba menelpon sopir pertama dan syukurnya diangkat.

“Iya mas apa?

“Mas bisa minta tolong nggak mas, tadi saya pake travel terus tas saya ketinggalan, warna mobi…”

“Iya mas nanti saya cariin, ini saya masih nyetir, saya nggak kosentarsi gara-gara mas, nanti saya cariin, mas kira yang pake anting dan warna mobilnya merah marun sedikit di Juanda?!” jelas masnya sambil marah-marah.

“I-iya mas, ma…”

*Tut-tut-tut*
Belum sempat mengucapkan terima kasih, masnya sudah memutus sambungan telpon terlebih dahulu. Saya menyerah dan masuk kembali ke kamar Pinyok.

Dengan perasaan sedih, khawatir dan panik, saya meminta Pinyok untuk mengantarkan saya ke indekos.

Sampai di indekos, saya cuma bengong memikirkan kata-kata apa yang cocok saya pakai untuk memberi tahu orang tua saya. Saya sudah siap kena marah karena saya terlalu sering mengingat susuatu pake dengkul. Jadi sering lupa.

“Hallo, hallo, ini udah nyala belum?” tanya ibu saya. Memang, setelah saya memutuskan kuliah di Malang, dia baru bisa pegang hape.

“Iya bu, udah nyala. Saya udah di kos” ungkap saya ke ibu.

“Oh, yauda bagus. Ada apa?” lah belum ngasih tau, udah ketebak aja.

“A-anu bu” ucap saya patah-patah “Laptop saya ketinggalan di travel” lanjut saya dengan mata berkaca-kaca.

JENG-JENG!!

Dalam kondisi ini, saya sudah membayangkan akan kena marah dan nggak bakal dapet kiriman uang selama 3 tahun ke depan. Selain itu nama saya akan dicoret dari harta warisan.

“Astagfirullah, hahaha” kata ibu saya sambil ketawa. Anaknya lagi sedih gini malah ketawa. “Kok bisa sih, kamu lupa?”

Saya kemudian menjelaskan kronologinya ke ibu. Mulai dari cari travel di Juanda, sampai nunggu di depan gang dan minta tolong sama sopir travel yang lain tapi kena marah. Tentunya saja saya jelasin sambil nangis.

“Yaudah, jadiin itu pelajaran aja, lain kali kamu lebih hati-hati lagi

“I-iya bu” kata saya sambil terus terisak. Penghuni kos sebelah mungkin mengira ada kuntilanak maco lagi gentayangan di atap kamarnya.

“Besok kalo ibu ada uang, ibu transferin uangnya ya. Kamu pake buat beli laptop. Tapi jangan beli yang mahel. Beli yang murah aja, yang penting bisa dipake buat ngerjain tugas”
Mendengar itu, saya nangis menjadi-jadi.

“I-iya bu, ma- makasi. Hiks-hiks-hiks.”

Saya kemudian langsung menutup telpon dan leyeh-leyeh di atas kasur sambil berbaring melanjutkan tangisan hingga tidur. Besoknya saat saya bangun, bantal saya udah basah bagian atasnya doang.


Dua minggu berselang, ibu mengirimkan saya uang untuk beli laptop. Laptopnya masih ada sampai sekarang. Kadang, kalau ngeliat laptop teman yang punya spesifikasi tinggi, bisa dipake ngedit, bisa dipake main game-game online, saya jadi pengin ganti lagi. Tapi setelah meningat-ngingat kejadian itu, saya jadi malu sendiri, karena hidup saya cuma bisa ngerepotin orang tua.

You Might Also Like

2 comments

  1. Harusnya tuh y minta beliin laptop yg punya Spek bagus
    Nyesel kan jadinya tuh
    Payah kamu ini nak nak

    ReplyDelete
  2. Loh, jadi beneran ilang tas sama sepatu kw sama laptopnya rul? gileee, itu kutukan namanya, makanya jangan coba-coba nggak pesan travel sama agen yang biasa dipake wkwkwkw. Tapi hikmahnya kan lo dapat laptop baru. mansoul lah.

    ReplyDelete

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking