Wawancarul #1 ft. Erona Wafaretta: Gimana Sih Rasanya Hidup dan Kuliah di Jepang?

April 15, 2018


Eh, maaf ya belum bisa update #Komunikasian lagi soalnya bingung mau lanjutin ke bagian mana. Huhu. Tapi tenang, untuk menuangkan kerinduan saya ngeblog, saya bikin segmen baru namanya #Wawancarul. Ya nanti isinya, wawancara atau QnA gitu sama orang-orang yang saya anggap keren. Kalo nggak keren nggak apa-apa juga sih, yang penting mau diwawancara.

Konsep ini terinspirasi dari salah satu blogger yang saya ikuti, namanya Reski Amalia Nurpratiwi (blognya: http://www.rezkinurpratiwi.com). Waktu itu saya lagi blogwalking gitu ke blogger-blogger yang saya ikuti blognya, nah pas blogwalking ke blognya Reski Amalia, saya baca tulisannya dia yang lagi wawancara Ichsan Ramadhani (Blognya: Ayam Sakit) Nama segmennya Ngobrol Sore. Saya suka banget, soalnya bahasanya ngalir gitu.


Di episode perdana ini, saya wawancara salah satu mahasiswa Indonesia, yang sekarang lagi kuliah S2 di Jepang. Alasan saya mengangkat tema Jepang sih, karena saya suka banget sama apapun yang berbau Jepang-jepangan. Mau anime atau film Jepang pasti saya suka, apalagi yang itu. 

Jadi, sejak ikut les bahasa Jepang, tahun 2014 silam saya jatuh cinta banget sama Jepang dan pengin banget pergi ke sana. Paling nggak dengan nanya-nanya ke mahasiswa yang kuliah ke sana, siapa tau nanti saya bisa ke Jepang juga, hehe. #Tidanyambung

Daripada lama-lama, yuk langsung aja baca wawancara saya lewat Whatsapp di bawah ini.

***

Ayo mbak kenalan dulu, sama jangan lupa akun Instagramnya ya, siapa tau ada yang follow dan jodoh haha.

Hay, pembaca blognya Arul. Namaku Erona Wafaretta, panggil aja Erona. Aku ini dari Malang, Jawa Timur. Nah di Jepang aku kuliah di sebuah pulau namanya pulau Kyushu, pulau Kyushu itu tempatnya paling barat di peta Jepang, letaknya itu di bawah Korea Selatan persis. Di pulau Kyushu ini, aku tinggal di provinsi Saga, nama kotanya juga Saga. Aku juga kuliahnya di Saga University, hehe. Aku ambil Agriculture. Jurusan Human Ecologi. Akun IGku bisa dicek di @Eronawfrt semoga dapat jodoh, hehehe.

A post shared by Erona Wafaretta (@eronawfrt) on


Jurusannya nggak familiar mbak, hehe. Oya, Bedanya Agriculture di Jepang sama Indonesia apa sih mbak?

Pada dasarnya agriculture itu sama, depend dari perkembangan negaranya sendiri ya. Misal di Indonesia, yang dibahas ya agriculture di Indonesia, masalahnya seperti apa, perkembangannya sejauh mana dan lain-lain. Tapi ya, cuma di situ-situ aja, nggak ada sesuatu yang baru.

Kalo di Jepang itu kan, alatnya lebih canggih, jadi masalahnya lebih kompleks juga, jadi bedanya di penemuan-penemuan baru, jurnal-jurnal baru yang akan diteliti dan dikaji, seperti itu.

Wow, perbedaannya banyak juga ya. Oh ya mbak, Gimana sih rasanya kuliah di Jepang? Aku kan pengin banget kuliah di situ :D

Kulaih di jepang itu lebih MUUDAH banget di dibandingkan dengan di Indonesia. Enak banget kuliah di sini SWUUUUMPAAAH. (bayangkan saja, sumpahnya orang Jawa yang medok) Nggak ada yang kurang kalo di sini itu, hehehe.

Kalo di Jepang sendiri, Universitasnya itu nggak ada bedanya. Maksudnya gini. Misalkan aku mau ngelamar kerja nih, kan aku lulusan Saga dan mungkin sainganku lulusan dari Universitas Tokyo. Walaupun tempat kuliah kami beda,  perusahaan nggak bakal liat kuliahku dari mana, tapi mereka bakal ngeliat skillnya. Kalo kamu dari Universitas Tokyo, tapi skillmu kalah dari Universitas lain, ya pasti yang skillnya lebih tinggi yang bakal diterima. Kalo di Indonesia kan, nggak gitu. Kalo kampusnya ada di peringkat di bawah 100, pasti dibilang jelek, kalo di sini nggak ada yang kayak gitu. Yang dilihat itu skillnya.

Kedua, yang beda mungkin fasilitasnya. Contohnya di Saga University itu bangunannya biasa aja, beda dengan di Tokyo University.  Di situ itu, bwesar banget. Apapun ada, fakultas apa aja yang kamu cari, ada.

Kalo dari sensei (dosen/guru) sendiri, di sini itu sesama sensei agrikultur akan kenal satu sama lain sama sensei dari universitas lain dan mereka pasti bekerja sama. Di sini juga nggak ada yang lebih pinter sensei satu sama lain, perbedaannya dari skill atau pengalaman setiap individunya. Semakin tinggi skill, semakin dihormati (Mbak Erona ngejelasinnya ini sambil ngos-ngosan gitu, cuy)

Eh mbak Erona ngejelasinnya sambil ngososan kedinginan gitu, emang di situ suhunya berapa mbak? Haha. Ngomoning mudah, apanya nih mbak yang mudah? Kan ada perbedaan bahasa tuh, apa gak lebih sulit lagi?

Aku tadi ngos-ngosan, bukan karena kedinginan tapi ambil cucian di laundry room, hehehe. Aku juga tadi habis nyiapin buat berendam, ini aku lagi berendam, maaf ya kalo suaranya menggema.

Suhu di sini, udah better soalnya lagi spring kan, kalo  siang di sini 18 sampe 22 derajat. Kalo malam itu masih 8 sampe 13 kalo nggak salah. Kalo malam agak dingin emang.

Mudah ini banyak banget faktor X-nya. Yang pertama tujuan kuliah di Jepang itu beda sama tujuan kuliah di Indonesia. Yang kedua cara pembelajaran di kelas. Yang ketiga cara pengajar sensei itu juga berbeda, itu juga berpengaruh ke mahasiswanya. Terakhir, yang berbeda ya fasilitasnya. Hmmm. Kayaknya itu aja deh bedanya.

Kalo masalah bahasa, bahasa itu susah banget. Apalagi aku nggak ngerti bahasa Jepang sama sekali, jadi aku harus belajar dari nol lagi. Sensei atau penduduk Jepang itu bahasa Inggris bisa dibilang nol, susah dipahami. Ejaan dan ucapnya juga aneh. Misal kayak McDonald tuh ya mereka nggak bilang Mekdi, mereka malah bilang Makudonarudo.

*Kalo aku di Jepang mungkin aku dengernya Naruto kali ya*

Untungnya kuliahku di sini, aku masuk kelas internasional, jadi kelasku pake bahasa Inggris. Ya walaupun gitu, senseiku bahasa inggrisnya nggak begitu bagus. Tapi biasanya kalo mahasiswa udah bingung dan nggak tau artinya apa, sensei bakalan nulis kata itu di papan tulis. Jadi lumayan menolonglah, walaupun dikit.

Waw berendam, jadi pengin mandi. Hehe. Nah mbak, kan temenku itu bwanyak banget yang suka jepang-jepangan. Mungkin mbak Erona bisa jelasin yg tadi tentang tujuan kuliah yg beda, fasilitas dan cara ngajarnya. Biar ada bayangan gitu buat konco-koncoku kalo pengin kuliah di Jepang

Hmmm, Jepang-jepangan jare (katanya) Robot Jepang ta maksudmu? Hehehe.
Kalo tujuan kuliah itu gini ya, ini yang aku alami selama kuliah di sini sih, kalo di sini kuliah ya bener-bener kuliah. Maksudku gini, jadi yang kuliah S2 atau S3 di sini ini memang bener-bener butuh, misal orang-orang yang pengin jadi peneliti, jadi dosen dan lain sebagainya. Jadi nggak ada yang kuliah buat cari gelar doang. Kalo pengin kerja di perusahaan paling ya orang-orang sini itu kuliahnya sampe S1 aja.

Enaknya di sini, kalo kamu belum lulus pas semester terakhir atau tahun terakhir kuliah, kamu harus cari kerja. Jadi di sini nggak ada yang namanya pengangguran setelah lulus. Jadi nanti kalo udah lulus, tinggal lanjut kerja yang tadi aja.

Yang kedua, tentang sistem kelas dan ujian. Di sini itu nggak ada ujian tulis, jadi ujiannya itu kita diminta untuk bikin presentasi selama kelas berlangsung. Nanti di pertemuan terakhir kita disuruh maju satu-satu untuk mejelaskan apa yang kita dapet selama pembelajaran di kelas.

Menurutku itu sih yang bikin nggak setengah-setengah kalo mau belajar di sini. Kalo kita di sini nggak ngembangin materi yang dikasih ya, nilainya segitu aja. Tapi kalo kamu baca banyak jurnal dan ilmunya dikembangin, pasti nilainya bagus. Jadi di sini kayak bener-bener nyari ilmu gitu.

Sebelum kelas, pasti aku juga belajar. Nanti di kelas soalnya bakal ada diskusi, ada pengembangan dari materi yang udah di kasih tadi. Kalo kita nggak belajar, nanti malu sendiri.
Yang ketiga, fasilitas kampus yang kecil-kecil kayak printer dan lain-lain pasti ada-lah. Akses jurnal di sini juga sangat mudah. Kalo misal ada jurnal yg nggak bisa dibuka, tinggal minta aja ke universitas, pasti nanti dibelikan. Support dari universitas itu udah tinggi banget.

Terus sistem belajar di sini itu tipenya kayak kerja. Kita tetep masuk dari pukul 8 pagi sampe pukul 5 sore. Kita itu udah disediakan meja kerja, kalo kita di sini nyebutnya lab. Di ruang lab itu setiap mahasiswa disediain satu meja, pasti satu meja itu ada satu laptop atau komputernya. Sebaiknya mahasiswa itu harus ada di lab, soalnya sensei juga bakal ngasih jurnal, buku atau apapun itu yang sesuai sama minat mahasiswanya.

Kalo mau lebih dari jam 5 sore juga boleh, sampe lembur-lembur ya nggak masalah. Sebenarnya mau pulang sebelum jam 5 juga nggak apa-apa, tapi malu juga kan sama temen sendiri, kalo pulang duluan, haha. Jadi kita di sini harus tanggung jawab sama diri kita sendiri.

Keempat, Setauku dosen di Indonesia itu kan megang banyak mahasiswa. Di sini sensei itu megang mahasiswa cuma 10 orang. Kalo S2 ya paling 2 sampai 3 orang gitu. Sensei di sini itu enak, setelah mereka ngajar di kelas pasti mereka balik lagi ke mejanya, kapapun kita mau ketemu sama senseinya pasti bisa. Mereka cuma keluar buat makan atau ngajar di kelas. Kapanpun kita mau ketemu sensei pasti ada dan akan selalu bisa.

*Coba di Indonesia gitu, bimbingan pasti nggak bakal nunggu dosen berjam-jam sampe tidur di depan pintu :D*

Sensei itu juga akan mengadakan event di satu jurusan, untuk mempererat kekerabatan. Satu jurusan pergi mana, atau bikin barbeque party gitu. Senseinya di sini ikut bercanda, nggak ada batasannya. Wes kayak teman, tapi tetap menghormati. Kalo kita mau kerja paruh waktu, sensei juga harus tau, mau curhat sama dosenpun juga bisa. Jadi kita sangat terbuka sama dosen.

Oh ya satu lagi, di sini itu belajarnya nggak dituntut, nggak harus menemukan sesuatu yang baru. Di sini masalah sekecil apapun bisa jadi penelitian. Nggak perlu yang ribet-ribet.  Setauku juga, di Indonesia kalo kita kuliah S2, kuliahnya dan tugas sangat banyak. Nah sedangkan di sini tugas itu nggak ada. Ya udah belajar sendiri gitu tok.

Di sini itu juga nggak ada SKSnya. Aku di sini ada 8 mata kuliah, di tahun pertama aku udah ngambil 5 dan sekarang tinggal 3 mata kuliah. Kayak yang aku bilang, tugas dan kuliah itu cuma kayak tambahan, fokusnya ya buat penelitian. Jadi nggak ada kulaih sampe capek. Semuanya fokus dan berjalan pada tempatnya masing-masing.

*Kalo nggak ada tugas gini aku jadi pengin kuliah di Jepang, biar bisa tidur terus*

Oke kita, tinggalin kuliah di Jepang, kalo Kota Saga sendiri gimana sih mbak? Banyak anime yang aku tonton pasti ada aja yang unik gitu.

Kota-kota di Jepang itu punya emang ciri khas masing-masing. Kalo di Saga itu ada ikan yang hidup di lumpur nama ikannya Matsugoro. Hampir di setiap kota Saga itu pasti ada lambang ikan Matsugoro itu. Bisa dibilang, kayak ikonnya gitulah.

Yang paling terkenal dari kota Saga sih Balon festival. Di seluruh jepang itu Balon festival cuma ada di Saga, kalo nggak salah sih diselenggarakan 2 tahun sekali.  Aku sempet upload kemarin di IGku, coba kamu cek deh, hehehe. Jadi orang-orang Jepang kalo mau liat balon festival pasti ke Saga. Selain itu, di Saga itu terkenal sama rumput lautnya. Jadi rumput laut terenak di seluruh Jepang ya di Saga ini.



Nah, di Instastories mbak Erona sering aku liat jalan-jalan tuh? Kemana aja biasanya mbak. naik gojek apa jalan kaki apa sepedahan?

Kalo jalan-jalan deket-deket sini sih banyak. Kalo di Saga aku biasanya naik sepeda. Tapi kalo mau keluar kota aku biasa naik bis atau kereta.

Siap mbak, pertanyaan terakhir, yang mungkin bisa jadi masalah sensitif. Biaya Hidup dan Kuliah di Saga itu berapa

Kalo biaya hidup itu, yaopo yo. *Ya mbak Erona mulai ragu, haha*

Biaya hidup di Saga itu relatif murah dibanding kota-kota lain. Biaya hidup tergantung sih, antara kamu masak sendiri atau beli di luar. Kalo aku lagi sibuk biasanya aku makan di luar, bisa sampe 100 ribuan. Apalagi Sushi bisa sampe 200 ribu atau lebih. Tapi kalo masak sendiri, mungkin sebulan bisa 2,5 juta. Itu belum termasuk bayar air, bayar listrik, sama bayar tempat tinggal. Kalo dihitung-hitung sih bisa sampe 5 juta rupiah sebulan.

Sama kayak problem mahasiswa yang kuliah di luar negeri dan penduduknya bukan mayoritas muslim. Agak susah cari makan yang halal di sini, kalo ke mini market juga mahal, ya pilihannya biar aman sih, masak sendiri.

Kalo biaya kuliah hampir sama sih biaya kuliah S2 atau S3. Biaya per-semester itu kalo dirupiahin bisa 35 juta rupiah. Tergantung kurs rupiah juga sih. kalo lagi rendah, bisa jadi 30 jutaan.

Waw, Aku nggak punya uang segitu buat kuliah di Jepang :” Semoga suatu saat bisa kesitu deh! Makasi banyak ya, mbak. Maaf merepotkan, sampai ketemu di Jepang! :p

Okey Rul. Sama-sama~

***

Nah itu sedikit cerita dari mahasiswa Indonesia yang kuliah di Jepang, kamu jadi pengin kuliah di Jepang nggak? Kalo iya, nanti berangkat bareng ya. Haha.

Eh kamu suka nggak sih, tulisan yang kayak gini, komentar dong di bawah!

You Might Also Like

1 comments

  1. Jadi teringat beberapa tahun lalu baca majalah sekolah, kalau beberapa negara di luar negeri (dalam hal ini India sih), dosennya gampang banget ditemui, bahkan sampai rumahnya.

    Sama kayak ceirta Andrea Hirata yang Edensor tuh. Beliau kan sampe nemuin dosen di desa dosennya.

    Dans eperti yang pernah gue dengar di salah satu seminar juga, kalau di luar negeri itu studinya lebih terarah dan fokus pada satu materi (kurang lebih seperti itu). Misal macam desain, dibedakan tuh orang yang kemampuannya di mikir dan di aplikasi. Jadi dalam satu jurusan bisa dibagi-bagi lagi. Jatuhnya adalah SDM yang menguasai satu sisi, tapi sampai mendalam. So different with Indonesia's.

    Tokorode ngomongin Nihon, Monbukogakusho gue :')

    ReplyDelete

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking