Barber Shop Homo

Juli 02, 2014

Selamat siang menjelang pagi semua, *hiraukan !!
 
Yah sebenernya mau nulis ini dari seminggu yang lalu, tapi berhubung di Malang gue ga punya apa-apa, ga punya laptop dan ga punya uang tentunya  gue nulis ini sekarang setelah gue berada di Lombok. Yah semuanya pasti berfikir kenapa ada kata-kata homo dipostingan ini ya baca aja post ini ya langsung ngerti deh

Dipostingan ini gue mau ceritain salah satu dari bermilyar-milyar kemalangan gue ketika di Malang, yah ke Malangan gue di Malang.  Yah kisah haru ini terjadi seminggu sebelum gue balik ke Lombok, tepatnya di Malam hari setelah azan Magrib


"Rul, ayo pergi ketukang cukur favorit gue diMalang, biar kita tambah ganteng dikit, biar Jomblonya bisa tersamarkan" kata Fazil ngajakin "okelah" gue mau aja diajakin berhubung gue udah ga nyaman dengan rambut gue yang mirip bulu betis ini.

Setengah jam setelah dia ngajakin gue, dia dan gue berangkat (kami), dengan motor 70 yang cihuy meluncur ke jalan, sambil tertawa lepas, gimana ga ketawa sambil umpatin orang yang nyalip gue "kebelek boetm buuuk" yowes biarkan gue aja yang ngerti bahasa dari pelanet lain.

Diatas Moge kami, sebuah percakapan alot terjadi,

"gmana nih zil ? masih deket ga ? *masih jauh maksud gue

"iya masih Rul" sambut dia

 tapi ditengah perjalanan kami nemuin tempat cukur rambut  yang lain


"Eh Zil itu ada tempat cukur yang lain, kita ga disana aja cukurnya ?" pinta gue

"Ga usahlah, disana aja gue sering cukurnya disana kok, murah tempatnya bersih, murah lagi," jawab dia

"okelah gue ngikut lo aja, lo yang lebih tau Malang, kan disini gue newbi *bukan kyubi di anime Naruto terserah lo mau cukur dimana" sambut gue

tidak jauh dari tempat cukur yang disebrang jalan tadi, Fazil bercakap-cakap dengan bahasa  indahnya,

"Balik aja ya Rul ? ditempat yang tadi aja kita potong rambut, biar deket, kalo ke tepat gue itu masih jauh, biar cepet balik ke kontrakan juga. 

"Iyalah terserah lo aja, udah gue bilang kan gue ngikut elo dah."
jawab gue


Setelah berfikir lama kira-kira 2 menit kami memutar arah untuk berbalik ke tempat cukur rambut yang tadi. tak lama kami pun sudah berada didepan tempat cukur tadi, dengan gaya cool kami, kami memarkirkan moge kami dan masuk ke tempat cukur.


"ekhm, saya mau cukur pak," kata Fazil, dalam pikiran dan angan angan gue dikepala gue yang besar ini gue berfikir keras untuk berfikir, "ini temen gue kok bego ya ? ya jelas lah kita mau cukuran, kita kan masuk ke pangkas rambut, dasar bego"

Kami pun dipersilahkan duduk oleh sang pemilik barber shop, Ya sekarang kita sebut aja barber shop biar keren gitu, kasian kalo dibilang cukuran ntar dikira cukur bulu betis sama ketiak lagi haha. Fazil lebih duduk dikursi panas si tukang barber, sedangkan gue duduk di mukanya tukang cukur, eh di kursi juga, sambil ngeliat Fazil yang sedang dicukur dan tentunya gue keluarin gaya alay gue didepan kaca dengan mengibas-ngibas rambut ala Raditya Dika. Tak lama sekitar 5 menitan, Fazil sudah selesai.. gue cuman bisa senyum-senyum sendiri dan ketawa dalam hati ngeliat rambut barunya Fazil sumpah lucu banget hahaha..

Sekarang giliran gue, gue mulai gelisah ntar rambut gue yan mirip bulu betis ini rusak ? ah yo wes lah biarkan saja, gue pun berdiri dan dipersilahkan duduk dikursi panas sang tukang barber...

"Mau dicukur kayak gimana mas ? tanya si tukang cukur

"mirip-mirip Ariel Noah aja mas, biar ga jomblo lagi" jawab gue.

Si Masnya pun memulai memegang kepala dan mencukur rambut indah gue dengan perlahan dan mas-masnya mencoba membuka pembicaraan sama gue, dalem hati gue berharap mas-masnya ga homo

"Mas dari mana ?" tanya masnya
"Saya dari Lombok Mas"  jawab gue
"Mas Kuliah dimana ?" tanya masnya lagi
"Saya Kuliah di UMM mas.  jawab gue lagi
"Oh UMM, banyak ya orang Lombok yang kuliah disana ? 
"Iya mas banyak"
"Ngekos dimana ?"
*Toeng, perkiraan gue mulai bener nih, ini mas Homo kali ya nanyain Kos dimana, ntar kalo gue udah jawab mau nyariin kali, ah sial lah
"Oh saya ngekos di belakang kampus UMM mas"

Alhamdulillah Tuhan, akhirnya masnya ga nanya-nanya lagi sama gue setelah nanya kos, tapi sialnya gara-gara kelamaan ngomong sama Mas Homo, gue ga perhatiin rambut gue, bukannya mirip Ariel Noah malah mirip Cak Lontong. Kepala gue kelihatan bulat lonjong dengan dagu trapesium membuat gue sepert manusia purba 1 juta tahun SM.

Fazil pun senyum ngeliat gue sambil barengan keluar tempat cukur, diluar kami saling tertawa sambil sumpah serapahin sang tukang cukur dengan bahasa daerah gue  "@%&^&*^$$^$^#@".. lah biar lu bingung lah Mas haha, biar kami berdua aja yang ngerti.






Makasi buat Mas-masnya yang udah cukur kayak gini, kalo besok gue di Malang lagi gue mikir 1000 kali lagi buat ketempat lo. Dan gue do'ain semoga tempat cukur lo ada yang dateng ya *jempol kaki*





You Might Also Like

0 komentar