Baru Punya Langsung Ditolak

Juli 01, 2014



Masih aja gue ingat kata guru SD gue
besok kalian pacaran kalau sudah kelas 2 atau 3 SMA”  

 memang sampai selesai semester 1 SMA gue ga punya pacar tapi batin gue benar-benar pengen banget buat pacaran saat itu, ya walaupun tampang gue ga enak diliat pasti ada keinginan untuk pacaran. Setelah gue hilang dari kehidupannya Ningrum gue gada temen sms dan telfonan gue hampa seakan-akan layakya awan yang mengambang diudara, huh. 


suatu hari dikelas temen gue nanya “lo udah punya facebook ga” , “eh apaan tuh facebook” jawab gue,

"ahh lo ga punya facebook ? kuper banget lah lo", 

"hehehe"  gue cuman bisa cengengesan dibilang kayak gitu, sumpah waktu SMA kelas 1 gue ga tau namanya facebook, gue juga ga punya hape canggih saat itu buat internetan, dan seinget gue waktu gue pertama ke warnet itu setelah temen gue nanya apa itu facebook, dan lebih parahnya ke warnet itu gue ditemenin sama temen gue, dibego-begoin lagi, temen gue juga bilang  

"kenapa lo ga ajak aja bapak lo kalo lo takut ke warnet ?"  

disana gue geleng-geleng dan ga habis pikir, "buat apa gue ajakin bapak gue buat ke warnet ? mau ngapain ? buat facebook bareng gitu ? hmmm. Tak lama setelah masuk warnet facebook gue jadi, disana gue bangga banget bisa punya akun facebook, gue pun mulai nge add temen, mulai dari yang ga kenal sampai yang ga kenal sekalipun, kebanyakan saat itu gue nge add temen-temen SMP gue kalo ga salah.

sudah beberapa hari ini gue maen facebook, dan gue dengan PDnya nanya satu-satu apa nama facebook temen kelas gue, dan malamnya gue pun nge add mereka satu persatu. kira-kira sudah satu bulan gue punya facebook, dan gue ga sengaja nemu temen SMP gue di facebook namanya Nova, dulu pas SMA dia itu cantik, pasti masihlah sampe sekarang, dulu itu dia terkenal banget di SMP karena dia itu ada di kelas "unggulan" SMP gue, gue kenal dia, tapi kayaknya dia ga kenal gue. gue add dia pastinya. Keesokan harinya gue buka facebook dia udah confirm akun gue rasanya seneng banget, karena gaada kerjaan gue iseng-iseng aja nanya, di salah satu fotonya "ini Nova kan ? temen SMP gue ?" beberapa menit dia bales koment gue "iya bener kenapa ?" tanpa basa basi gue langsung kirimin dia pesan "va boleh ga minta nomernya ? kalo boleh kirimin yo hehe" tulisku.

tiga puluh menit kemudian gue ngecek facebook lagi masih belum ada pemberitahuan, gue mulai pasrah.
"yah ga dibales berarti dia ga ngasi lah ini" ungkap gue dalam hati dengan perasaan sedih. Bsoknya lagi gue cek facebook pesan gue belum dibalas juga
 "sial.."  "biarkan sudah dia emang gamau ngasi gue nomernya" cetusku lagi.

gue mulai pasrah gada balasan dari dia, yah tapi gue tetep tongkrongin facebook berhari-hari maklum ajalah baru punya gitu. Malamnya gue tetep buka facebook dan ada sebuah tanda di facebook gue, yang menandakan ada sebuah pesan diterima didalamnya. Gue langsung aja buka pesan dengan HP cina gue, dan ternyata balasan dari Nova "maaf Rul baru bales, baru buka facebook ni, ini nomer gue, 08xxxxxx" yah begitulah isi pesannya, gue loncat loncat kegirangan dikamar saking senengnya gue kejedot lemari "aduh sial" cetus gue sambil pegang kepala.
 
             Tanpa pikir panjang, gue langsung aja sms dia "hay va ini Arul, disave ya nomer gue" dengan gaya sms klasik anak muda seperti itu gue berharap sms gue cepat dibales. 10 menit kemudian Hape gue ga bunyi-bunyi dan tandanya dia ga tertarik sama gue, maklum lah gue pas-pasan dan dia itu cantik. huh~

           Gue pun memutuskan untuk tidur dari pada nunggu sms dia, dan keesokan harinya gue lihat hape, ada tercantum sebuah nama indah yaitu "NOVA" gue ketawa sendiri liat nama itu dan gue cepet-cepet buka sms  


"Maaf yah Rul tadi malam ga bales, gue ketiduran" 

"Iya va gpp, dibales ama lo aja gue udah seneng" 

gue modusin aja langsung biar dia ga merasa bersalah, walaupun modus gue serasa kayak berada dizaman 1000 tahun SM, yah garing banget soalnya. Setiap hari gue sms dia dan setiap hari juga dia bales sms gue, walaupun sekali dalam satu jam, hari demi hari, minggu demi minggu perasaan yang tak pernah gue rasain sebelumnya muncul, pertanyaan mendasar dari seorang cowo remaja yang tak tahu tentang cinta pun menggelora didalam dada 

"apakah ini yang dinamakan cinta ? kenapa wajahnya, (walaupun wajahnya itu tergambar dari foto facebook gpp lah yang penting wajahnya tergambar, ga pernah ketemu soalnya takut dia kabur ), dan namanya selalu terngiang-ngiang dalam fikiranku ?" 

 perasaan itulah yang selalu muncul didalam fikiran gue selama berminggu minggu, ga berani gue ungkapin takut ntarnya di tolak atau gimana. Tapi dengan perasaan lelah yang gue rasaain gue nembak dia, lewat facebook 


dengan bahasa klise yang gue bisa, gue berusaha menyusun kata-kata agar terlihat indah 

" Va, kenapa akhir-akhir ini gue sering mikirin lo, gue juga gatau kenapa makanya ini nanya sama lo, dan kenapa pas sebelum tidur selalu terbayang-banyang foto profil facebookmu, apa ini yang dinamakan cinta ? gue juga gatau va, tapi kata temen gue ini cinta, jadinya tanpa basa basi lagi, mau ga kamu jadi pacar gue ?"

Sebelum gue klik send, gue mikir dulu  

"apakah ini akan berhasil ? gue juga keinget kata temen gue "iya gpp lah lebih baik mengungkapkan dari pada nyimpen sendiri, sakit sob"  karena kata temen gue itu gue agak sedikit berani untuk klik send dari HP cina gue,  

dan detik itu juga gue keinget kata-kata Guru SD gue dan gue dalam hati tercetus kata maaf

"Maaf bu, saya tidak bisa menepati janji saya untuk pacaran dikelas 3 SMA, maklum saja bu namanya juga manusia pasti butuh akan namanya cinta, sekali lagi bu maaf"

dan beban gue pun sudah habis karena sudah minta maaf ke Ibu Guru gue, dan gue langsung meng klik tombol send. Perasaan gue dari saat itu adalah campur aduk antara gelisah dan bahagia, bagaimana ga kayak gitu, ini pertama kali gue nembak cewek walaupun lewat facebook. perasaan gelisah muncul karena takut ditolak dan perasaan senang datang karena beban udah lepas dari diri gue. 

Sudah beberapa hari setelah gue tembak nova, dia ga pernah nongol lagi di facebook, mungkin dia syok stelah ditembak sama cowo kaya gue, padahal  setelah gue nembak dia gue buat status, biar dia cepet jawab gue  "Ya Allah semoga dijawab iya" dan setelah beberapa menit banyak koment dari temen-temen gue, ada yang bilang cie-cie nembak siapa ni, sampe ada juga semoga ditolak ya, dasar temen kamfreet sama temen kok gitu ? gue langsung aja hapus status gue itu, gue malu soalnya.

 Sudah seminggu gue nunggu jawaban dari Nova tapi gada sama sekali, gue udah pasrah pasti hasilnya jelek atau dia lupa gimana caranya buka facebook ? yah sekali lagi gue kirimin dia pesan lewat facebook dan sekali lagi dengan tulisan yang menyentuh hati mungkin


 " Va, ayolah jawab Va, biar kamu nolak gue aku tetep terima kok insyaallah dengan lapang dada. ayolah Va jawab gue udah penasaran banget nih." kurang lebih seperti itu kata-kataku, dalam perasaan gue mungkin dengan kata-kata seperti itu dia mau jawab perasaan gue.



Karena gada kerjaan malamnya gue buka-buka facebook lagi, ternyata ada angka satu dilabel pesan, gue berharap itu adalah jawaban dari dia, benar itu jawaban dari dia dan pesannya adalah,

     "Maaf Rul, gue ga bisa terima elo, gue belum siap pacaran, kita temenan aja dulu ya ?"


Dengan membaca jawaban seperti itu, hati gue hancur berkeping-keping jatuh bertaburan kebawah kolong tempat tidur, bawah lemari dan tertiup angin hingga kedapur, sungguh sakit rasanya.

Semenjak saat itu gue jarang sms dia, gue udah terlanjur sakit. terima kasih cewek yang gue tembak pertama, terima kasih atas lukanya.


pesan moral : jangan sekali kali nembak di facebook, facebook bukan lapak untuk itu apalagi untuk cari jodoh.



















You Might Also Like

0 komentar