Susah Seneng Jadi Anak Kos



Yeah, and now gue adalah anak kos, gue bangga.

Yang gue denger jadi anak kos itu banyak susah senengnya, mulai dari makan, minum, uang, tidur, dan boker . Dan gue ngalamin itu semua, itu susahnya, kalo yang senengnya apa ya ? yah menurut gue senengnya itu pas lo dikirimin uang sama nyokap lo di awal bulan, perasaan lo lebih bahagia ketika lo nembak cewek, yeah. Itu baru satu yang lainnya itu adalah lo bisa jadi orang yang mandiri, bisa ngatur keuangan lo. Dan yang terakhir kayaknya adalah sebagai anak kos lo bisa bawa cewek ke kosan lo. Yups yang terakhir jangan di ikutin kecuali lo ngerjain “Tugas”. Yang terakhir ini gue ga bisa praktikin karena kos gue ketat banget. Seketat hot pens yang dipake cabe-cabean. Yeah.
Ada yang mau tau dimana gue ngekos ? Ciee kepo.

Berhubung gue kuliah di UMM jadinya gue ngekos di depan UB. Jadinya gue ngekos disekitaran sana, yah lebih tepatnya di Belakang kampus UMM, di tegalgondo, Karangploso, Malang, emang kos di belakang kampus itu kata orang susah, bener apa yang dikatakan orang-orang itu, kos di belakang itu susah akses keluar masuknya, kalo kos di belakang, jalan keluar cepet itu lewat kampus, tapi kampus tutupnya jam 9 dan kalo mau pulang atau pergi itu harus lewat jambatan yang ada di sengkaling, Jambatan itu waw bahaya men, kemarin ada temen gue yang di palak. Ini Serius.
Tapi walaupun kata orang kos di belakang kampus UMM itu susah keluar masuknya, tapi yang gue rasain mah bener susah cos keluar masuknya !!. Sebagai manusia yang hobinya jarang ada dikos itu yang gue rasain, pernah gue berfikir buat ninggalin kos yang baru 3 minggu gue tempatin ini, tapi gue berfikir lagi apakah gue perlu buat ninggalin kos ini, sepertinya tidak. 

Selain ada susahnya ngekos di belakang kampus tadi, pasti ada senengnya juga, namanya juga hidup pasti berpasang pasangan, tapi cuman gue yang ga ada pasangan gue jomblo.Oke Cukup. Senengnya ngekos di belakang itu adalah Sepi dan Alhamdulillah Dagang Nasi yang di depan kos gue itu baik banget sumpah, semoga yang dagang selalu di lancarkan usahanya.Amin.

Alasan gue yang pertama Sepi, kenapa gue bilang sepi, karena ngekos di belakang kampus itu sepi dari kendaraan, sepi dari tempat makan dan sepi hiburan. Yang gue maksud adalah sepi Kendaraan adalah disaat kita tidur ga ada yang gangguin kita karena bunyi knalpotnya yang membahana, atau karena orangnya yang masuk kekamar buat gangguin tidur kita, yang terakhir ini ga mungkin.
Terus Alasan gue yang kedua, Dagang Nasi yang kedua, sebut saja namanya Pedagang Nasi Hamba Allah, sengaja pake hamba Allah, karena pas gue mau minta ijin buat nulis dia di postingan gue dia ga mau ditulisin namanya takut riya’. Dangang nasi deket kosan gue ini baiknya minta ampun, setiap kali gue beli nasi disana, cara dia ngelayain gue itu baik banget, lembut sopan, wuih pokonya belanja di warung itu bakalan adem, selain itu setiap kali gue belanja disana, pasti dia selalu nambahin gue lauknya, misal disaat gue mau beli nasi yang lauknya gue minta ayam, pas gue buka di kos pasti ada tambahan paling ga Tahu atau ga tempe. Subhanallah. Contoh lain lagi, kejadian ini kemarin, pas gue beli nasi kemaren, uang gue ada 10 ribu, gue pesen lauknya pindang sama, satu lagi gue gatau apa namanya. Ketika gue nanya harga. 

            “Buk berapa jadinya ?” tanya gue

            “Oh 6 ribu Mas” Si ibu jawab dengan nada kalemnya

            “Ini buk Uangnya” kata gue sambil ngasi duit 10 ribuan

Si ibu ngambilin susuk di laci tempat dia biasa naruh uang, terus si ibunya bilang

            “Oh ini Mas 5 ribu aja”

Lagi-lagi dalem hati gue bilang “Alhamdulillah, baik banget si ibu”. Walaupun di kuranginnya cuman seribu, bagi anak kos itu artinya 10 ribu. Dan ketika gue sampe di kosan gue, pas gue buka bungkusan nasinya si ibu nambahin gue lauk lagi, Tahu. Alhamdulillah.

24 Komentar

  1. Balasan
    1. Thanks surprisenya kaka hahaha :D jadi terharu :')

      Hapus
  2. cie yang jadi anak kos, selamat ya bro :D hahaha

    BalasHapus
  3. selamat menjadi anak bos :D mulai berhemat yak hehe

    BalasHapus
  4. wah gue juga sering dilebihin lauk tuh hampir tiap hari malah, rasa nya aku sebagai anak kosan gak munafik deh kalo paling suka makan gratis hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga anak kos, pasti suka gratisan, apalagi pacar gratis wes tambah seneng ahaha

      Hapus
  5. baik banget ya rul yang jual makanan di deket kost lo. btw, gue juga lagi bingung sama kos-an yang makin mahal di sekitar kampus kita.
    mending ngontrak rame-rame ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya fer ayo aja kita ngntrak, mau" aja aku :D

      Hapus
  6. saran bagi kalian anak kost. janganlah membawa cewek ke kost.an kalian pada waktu malam" dan mendekati jam tidur. jangan pernah!

    BalasHapus
  7. Ahahahha gue uda pensiun jadi anak kost. Mungkin kalo kerja nya jauh bakal kembali jadi anak kost lagi -__-"

    BalasHapus
  8. baik banget ibu ibu yg jual nasi. lain kali kalo mau beli makan disitu ajak aku, mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo sini wes tak tunggu, ntr mampir kekosku ya

      Hapus
  9. Di belakang kampus emang sering terjadi kayak gitu. Pernah kejadian ada orang yang motornya dirampok, karena berusaha melawan, korbannya kena bacok di tangan. Hiii serem!

    BalasHapus
  10. Segitunya ye kalo jadi anak kost? Taon depan gue jadi anak kos masalahnye ._.

    BalasHapus

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking