Stand Up Comedy : Sampai Disini atau......

Tulisan ini udah gue buat dari beberapa hari yang lalu, tapi niat gue buat nge post tulisan ini ragu-ragu karenaa entar orang-orang ngetawain gue lagi, karena tulisan ini, dan jelas postingan ini udah jadi draft sejak hari pertama di tulis.

Tapi gue mikir ya gpp sudah, tulisan ini bikin gue malu yang penting gue berbagi sama temen-temen dan masalah dalam diri gue ini selesai, pernah denger ga, kalo kita punya keresahan mending curhat aja biar plong perasaan lo, nah gara-gara itu hari ini gue ngepost tulisan ini.



HEHE......

Kenapa Hidup itu ga bisa lepas dari makian ya ? padahal udah beusaha jadi jati diri tapi masih aja "suara-suara kosong" ada yang menghantui dari belakang. Hidup emang gini yaa.

Padahal yang ga banyak orang lain itu yang coba gue lakuin disini, tapi masih ada aja yang bilang "Ah kamu ini, ngikut-ngikutin trend aja" gue ngakuin itu, tapi apa salah ? enggak kan. Gue juga punya pengertian tersendiri tentang itu,  menurut gue itu bukan "ngikutin trend" tapi lebih kepada ingin mencoba sesuatu yang baru, enggak salah kan ? apalagi kita ngikutin hal yang positif itu juga akan jadi lebih baik, "Mencoba sesuatu yang baru" itu juga enggk terlalu sulit, kalo emang kita ga nyaman dengan apa yang kita jalani itu tinggal keluar aja kan dan nyari lagi sesuatu yang baru itu, gampang banget kan?

Pasti itu juga yang bakal gue lakuin kalo gue ga nyaman dengan apa yang gue jalani sekarang, tapi sejauh ini apa yang gue sebut sebagai "mencoba sesuatu yang baru" itu, gue nyaman banget berada didalamnya, dan ingin lebih dalam lagi untuk memepelajarinya. Tapi seperti yang gue bilang di atas, pasti ada aja angin yang berhembus membuat sebuah "pohon" itu bergoyang. Hidup, hidup~.

Gue pengen ngasi sebuah contoh yang sampe sekarang ini gue masih nyaman di dalamnya yaitu STAND UP COMEDY.

Emang gue merasa kurang lucu atau bahkan enggak lucu di antara temen-temen gue, tapi ada sebuah rasa dimana "Ah aku pengen nyoba Stand Up Comedy ah suatu saat", kira-kira seperti itu, enggak lama setelah beberapa bulan menunggu akan kesempatan pertama itu, akhirnya muncul juga, setelah tampil untuk pertama kalinya, perasaan gue ada rasa ketagihan pengen tampil lagi, lagi dan lagi,  kesempatan itu engga gue sia-siain, dan mencoba melakukannya lagi.

Ada rasa kepuasan setelah melakukan itu, dan dipikir-pikir, Stand Up Comedy itu bukan sesuatu yang gampang buat dilakuin, kita harus observasi dulu, mencari materi dan masih banyak lagi yang lainnya, tapi gue nyaman dengan hal itu, dan tidak ada masalah hingga beberapa waktu.

                                                                        ***

Waktu itu ada ribut-ribut didepan kelas tentang sebuah acara rutin yang  diadakan oleh kampus, yaitu Student Day, dan di dalam acara Student Day itu ada Stand Up Comedy, dan karena temen-temen gue tau gue "pernah" mencoba untuk Stand Up Comedy (Openmic), gue pun di tunjuk buat ikut lomba itu, walaupun pengalaman masih belum ada.

Singkat cerita semuanya berawal, memang ada sedikit simpang siur tapi lupakan itu tidak penting, tibalah saat Audisi (Screening) yang dilakukan oleh HMJ agar bisa tampil di Student Day, dari kostan gue udah mempersiapkan materi terbaik gue dan yakin akan materi gue itu.

Gue masuk dan mulai untuk membawakan jokes-jokes gue, dan jujur jurinya enggak ketawa sama sekali, Waktu itu gue mikir, "Ah gpp ga lucu disini, mungkin karena emang jurinya aja yang sedikit" dan kebetulan memang waktu itu jurinya cuman satu orang doang, itupun sepertinya beliau kayak enggak ngerti apa-apa tentang Stand Up Comedy, Tapi sudahlah emang gue ga lucu atau entah itu apa gue ga ngerti, dan Stand Up Comedy engga boleh nyalahin siapapun kalo ga lucu, dan bisa di ambil kesimpulan gue ga boleh nyalahin jurinya itu. Oke Maaf kan. Dan yang salah jelas itu gue~

Malamnya temen gue bilang yang lolos dari kelas kita cuman Paduan Suara doang, berarti kesempatan gue buat pertama kalinya ikut lomba udah ga ada harapan. Saat itu gue unmood gara-gara itu sampe gue bete sama temen-temen gue semuanya. Maaf temen-temen.

Paginya Student Day di mulai, gue dateng ke kampus sangat pagi, karena di Student Day ini gue ga hanya ikut Stand Up tapi ikut MC juga, enggak lama acaranya di mulai, dan kebetulan gue adalah MC yang pertama, pas gue liat susunan acaranya gue kaget, ada tercantum Stand Up Comedy dari kelas gue, gue panik "lah kok bisa ada perwakilan Stand Up Comedy dari kelas gue, padahal kata temen gue, yang lolos dari kelas gue cuman paduan suara", gue nanya sama panitia "Kak kok ada perwakilan Stand Up Comedy dari kelas B" dan kakaknya jawab lagi "Oh itu mungkin salah dek" Oke gue tenang karena kesalalahan itu, kalo emang bener lolos, gue belum siapin materi apapun.

Tapi karena gue penasaran kenapa perwakilan itu ada, gue nanya lagi sama panitia yang lain dan jawaban dari panitia ini adalah, Iya susunan acaranya bener. Gue mulai panik lagi, gue belum siapin apa-apa.

Ditempat kelas gue juga ada sedikit keributan kayaknya, iya emang karena temen gue tau kalo gue Stand Up di lomba ini, temen gue itu nyamperin, gimana kamu siap engga buat Stand Up, tanpa mikir gue jawab iya, padahal gue belum siapin apa-apa, mungkin karena kesombongan gue ini malapetaka itu terjadi.

Setelah selese MC gue kembali ketempat temen kelas gue duduk, sambil menunggu gue tampil buat Stand Up, karena ga ada persiapan sama sekali gue bilang sama temen gue "kebelakang bentar, ayo nyoba materi yang mau dibawa" setelah persiapan itu, temen gue bilang lumayan. Oke percaya diri gue mulai naik.

Enggak lama gue di panggil sama Panitia buat nunggu di belakang panggung, gue meremehkan lomba ini gue terlalu percaya diri, "ah buat apa hafal materi lagi tadi udah lumayan kok" kesalahan kedua.

Engga lama acara lanjut lagi, MC bilang "ini dia penampilan Stand Up Comedy dari" perasaan gue udah degdegan "kelas F" MC melanjutkan.

Gue panik, nah loh kenapa gue ga maju sekarang, gue ngeliat temen gue yang tadi, dia juga panik.

Dari ekspresi gue dia udah tau isi hati gue "kenapa gue headliner* ?"
dan dari mukanya gue juga tau apa yang ada dalam hatinya, "gue gatau sob, maaf."

gue pasrah.

Comic dari kelas F ini, kata temen gue dia udah berpengalaman dan dia udah sering masuk TV, sekedar info, comic yang udah terkenal ini comic kedua yang tampil, yang pertama tadi udah tampil duluan.

Gue panik. "kenapa dia ga jadi headliner, kenapa ?!"

Dan terbukti dia Pecah* !!

Mati gue, dalem otak gue, otak gue udah ga encer lagi, udah beku saking paniknya

Kenapa gue panik jadi Headliner, karena pengertian dari headliner adalah Comic yang tampil terakhir dan menjadi bintang dalam sebuah pertunjukan.

Gimana ga panik coba gue headliner dan gue baru naik panggun openmic 2 kali dan yang tadi tampil kedua itu udah masuk TV. anjriit sial. Beban gue makin berat.

Giliran gue tiba. Gue berdiri di depan anak-anak komunikasi, dan jokes pertamaaa Enggak lucu. perasaan gue deg-degan, dan sampe joke trakhir ga ada yang ketawa. dan yang gue takuttkan pun terjadi, gue NGEBOMB (kondisi dimana para comic, tidak mendapatkan tawa saat tampil).


Dan setelah penampilan itu muka gue berubah, gue jadi murung, unmood, dan bete ke semua-muanya tapi gue berusaha buat senyum walalupun sulit, disaat itu juga banyak temen-temen yang nonton gue bilang Garing.

Sebuah pertanyaan muncul dari kepala gue,

"Apakah emang gue ga lucu ?"
"Apa emang gue ga pantes jadi seorang comic ?"
"Apakah ini sudah waktunya buat ga megang mic lagi ?"

Pertanyaan itu berhari-hari muncul dikepala gue, sampe gue nulis status di sosmed biar ilang pertanyaan itu, tapi enggak bisa, di sosmed itu ada beberapa temen gue yang koment, "LANJUTKAN, baru segitu doang masa nyerah", dan ada juga yang koment secara halus, udah "mending kamu megang mic yang lain aja"

Gue inget banget itu koment, ga bakalan gue lupain, tapi pas gue mau tidur, koment temen gue yang ngasi semangat itu kebayang dan pertanyaan berbeda muncul dari kepala gue,

"Iya-ya gue yang mulai ini, kok gue yang nyerah ?"
"Padahal sebelum gue naik panggung untuk pertama kalinya gue udah mikirin resikonya ?"
" Iya baru 3 kali gue openmic termasuk lomba, masa gue nyerah secepat ini ?"

Dan ingatan-ingatan masa lalu pun muncul, sejak mulai SD sampe SMA, pengalaman gue berdiri didepan banyak orang, ketika SD gue disuruh guru buat baca UUD'45 gue gemeteran, gue inget banget saat itu, kaki gue dengan kaos kaki pelangi gemeteran sampe gue di ketawain satu sekolah, begitu juga Pas SMP dan SMA, pas gue tampil didepan umum kaki gue tetep aja gemeter, sempat waktu SMP gue di ejek tetangga gue yang satu sekolah waktu itu, dan waktu SMA gue inget gebetan gue ngetawain gue gara-gara gemeter, sampe dia ga mau kenal gue lagi.


Ternyata emang sejak dulu, mental gue lemah untuk tampil didepan umum, tapi setelah gue mengenal Stand Up Comedy, kejadian-kejadian itu udah ga terulang lagi, gue mulai terbiasa, gue mulai berani ikut lomba MC gara-gara Stand Up Comedy, walaupun ga menang, gue berani berekspresi di depan kelas ketika persentasi tugas dari dosen. Stand Up Comedy merubah segalanya,

Gue ga nyesel sedikitpun, tapi semangat gue menurun, gue butuh moodbooster/mentor buat ngebangkitin itu semua.

Gue punya quote tersendiri tentang ini

Yang dulunya hanya ingin mencoba, sekarang sudah berubah menjadi sebuah cita-cita.
Tapi sekarang perasaan takut gue masih ada, dan gue bingung mau lanjut atau berhenti sejenak disini~


Foto Pas ikut lomba sejurusan Komunikasi 14.
Ini yang gue bilanng nge BOMB




57 Comments

  1. Lanjut! Jangan berenti gitu aja. Kesalahan yang kemaren jangan diulangin lagi. Kowawa! :D

    ReplyDelete
  2. jujur ya bro, pertama open mic gw semangat banget, walau jarang yang ketawa. tapi selalu ada support dari komunitas. mo di bawa kemana stand upnya, let it flow aja

    ReplyDelete
  3. Lanjuuuuut. Setiap comic pasti pernah ngebom kok. Fighting!!

    ReplyDelete
  4. Aku pengen nyobain tapi kagak bisa *nah loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyoba aja, pas pertama naik panggung itu rasanya seneng banget

      Delete
  5. Ngapain nyerah? INI SAATNYA KAMU TUTUP KEDUA TELINGA KAMU! Melangkah dan bersuara deh. Bodo amat nggak ada yang ketawa, yang penting kuatkan mental dulu. Teknis bisa dipelajari, pengalaman lebih berarti karena pengalaman adalah guru terbaik. Kamu baru 3kali artinya belom ada apa-apanya, masih cemen. Maju terus!

    ReplyDelete
  6. Lanjut terusss brooo! :D

    ReplyDelete
  7. Oiyaa ini template blog apa yah kalo boleh tau?

    ReplyDelete
  8. Gua pernah ikut audisi SUCI Kompas season 3. Langsung dijuriin Radit sama Om Indro. Juga ditonton sama komik senior lainnya. Dan.... mampus, gua gak lucu. Gua langsung down. Rasanya pengen berubah jadi amuba. Parah banget. Sampe sekarang gua gak pernah nyoba lagi, gua ngerasa itu bukan bidang gua. Tapi kalo lu yakin itu emang bidang lu... ya lanjut aja!
    Pantang menyerah, bro!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah knpa ga lanjut brooo ? itu kan baru nyoba audisi 1 kali, nyoba lg suci 5

      Delete
  9. panjang banget bro tulisannya. tapi it's okay deh, lumayan nyambung ceritanya!

    ReplyDelete
  10. DODIT sudah tidak muncul lagi ya mas padahal bagus tuh bikin ngakak

    ReplyDelete
  11. Lo keren, kok. Berani tampil di depan umum aja udah jadi nilai plus. Gue aja orangnya juga gerogian, maluan kalo di depan umum, bahkan sampe sekarang gue belum berani buat tampil-tampil di depan umum gitu.

    Oh iya, btw gue juga pernah disuruh temen buat open mic. Ceritanya dulu gue lagi nongkrong ama temen di cafe yang rutin ngadain open mic tiap minggunya. Dari jauh-jauh hari sebelum itu, temen gue bilang ke gue "ntar lo ikut open micnya ya, lo kan lucu", gue jawab "iya". Pas hari H-nya tiba, gue udah deg-degan, padahal materinya udah disiapin, pas nama gue dipanggil temen gue, gue nolak, dan temen gue kecewa. Akibatnya? Gue malu-maluin diri gue, dan sampe sekarang belom berani untuk open mic.

    Sumpah, lo keren banget dibandingin gue :)

    ReplyDelete
  12. yang penting berani tampil dan jangan panik, lucu gak lucu itu belakangan sih.. kayak gue udah pernah aja, haha.. kapan-kapan gue mau coba juga ah.. semangat bro!

    ReplyDelete
  13. Semangat bro. Dulu waktu awal-awal jadi pemain bola, Leonel Messi engga ujug ujug jago kayak sekarang broo. semua ada prosesnya

    ReplyDelete
  14. Kesalahan buat motivasi, kesalahan buat cerminan diri jadi makin baik bi hehe. SEMANGAT!

    ReplyDelete
  15. bukan masalah ngebomb atau enggak, yang jelas itu udah prestasi yang luar biasa, empat jempol dah :D

    ReplyDelete
  16. terus aja lah, kembangkan kreatifitas lo bro, selagi masih punya pemikiran sendiri yang postif.

    ReplyDelete
  17. Pernah mikir buat nyobain sensasinya Open Mic. Tapi ngelucu didepan gebetan aja diketawain karna gue garing. Jadi kayaknya cukup nonton aja hehe :v Btw jadi inget kisahnya Fico, ituloh runner-up SUCI 3 yang punya kisah cinta segitiga sama botol aq*ua.. Awal dia nyoba open mic dia ngebomb sampe dia ga mau open mic lagi. Tapi liat sekarang.. Semua cuma tentang gimana kita belajar dari kesalahan dan terus berusaha. Usaha keras takkan berkhianat. Ditunggu di panggung SUCI season berikutnya ya bang hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyobain aja mas, aku aja garing tapi nyoba, iya aku tau fico kemarin aku udah baca bukunya

      Delete
  18. Keren Arul! Kalo udah sukses jangan lupa sama saya ya ahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhhaha iya kak, amin, semoga sukses aja dulu :D

      Delete
  19. Berhenti artinya menyerah, dan menyerah berarti kalah, coba ente blogwalking ke Blog Barunya Bang ge Pamungkas. ada salah satu postingannya yang mungkin bisa ngebantu masalah lo ini. semangat brother

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bro, ane udah liat blognya ge, keren, dapet ilmu dikit, hehe, thanks brooo

      Delete
  20. Lanjut aja lah! Sama ini kan berarti baru tiga kali tampil. Nggak ada orang yang langsung keren kok. \:D/

    ReplyDelete
  21. Semangat bang asrul jadi comic yang super gokillllllll

    ReplyDelete
  22. Klo emang suka dan niat serius ya lanjutin. Tapi dengan catetan harus siap dengan segala resiko, salah satunya ya kritik, jangan langsung membela diri dan mikir klo kritik itu untuk bikin hancur atau rusak atau down atau apapun bahasanya, tapi harus positif, kritik itu supaya kita tau dimana letak kesalahan kita jadi bisa diperbaiki.
    good luck :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mulai sekaarang harus positif sih, jangan terlalu sensitif hehe

      Delete
  23. ganbatte gan!! baru juga tiga kali.. gue jadi inget dulu pertama kali manggung nge band, ancur bletong.. sampe akhirnya, yaaa lumayan lah, sekarang.. meski udah banting stir ga nge band lagi, lebih ke format akustik..
    dengan kesalahan yg kita lakukan di atas panggung, itu bisa jadi pelajaran buat kita besok kalau diberi kesempatan naik lagi..
    keep spirit bro.
    tp gue sepakat sama quotes lu: 'yang dulunya hanya coba-coba, sekarang berubah jadi cita-cita.'
    keep chasing that, sob!

    follow dan mampir ke blog gw juga ya, http://rainbowmaniswriting.blogspot.com

    ReplyDelete
  24. Gue si cukup liat para comic di Tv, kefikiran adi comic pun enggak, karena kita punya passion masing" bro.
    Kalau passion lu disini terus perjuangin

    Gue mau jadi lawyer aja hahaha

    followbk blog gue ya broo dh gue follow nih thx

    ReplyDelete
  25. pertama coba public speaking km diperbaikin bro, terus tulis lagi materi2nya.
    dan tetap semangat yach. :)

    aku dulu juga pernah stand up comedy, dan pernah ngebomb. jd di kampus jd bahan bully bully an, karena ngebomb. hehehe

    tp bodo amat lah, lain kali aku pengen open mic beneran. emang karena kagak ada waktu buat open mic sih. :p

    ReplyDelete

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking