Cari Tugas Tapi Nyasar ke Simpang Lima Gumul


“Rul, ayo hunting ?”
“Ayo, Kemana ?”
“Ke Pare”
“Ayo”
*mikir* “Aku gak jadi ikut”
“Ayo lah Rul ikut”
“Iyadeh aku ikut”
3 menit kemudian
“Aku gak jadi ikut”
“Rul ayo lah ikut”
“Iyadeh aku ikut”
*Gitu terus sampe semester 8*
Saya emang plin-plan kalo diajak perjalanan jauh, soalnya saya nggak biasa ke tempat yang jauh, kecuali kalo kerumah kamu walaupun jauh aku mau. Lah. Selain malas dan  takut pantat jadi datar , yang bikin saya males pergi ke tempat jauh adalah motor saya nggak bisa diandalkan. Sudah tua dan boros. 

Saya sering membatalkan janji-janji saya kalo pergi ke tempat jauh, contohnya pernah teman saya ngajak ke Kediri, jauh-jauh hari sebelum hari H keberangkatan saya “iya” kan, tapi pas H-1 saya cancel janji itu. Lagi-lagi gara-gara malas. Maafkan saya teman-teman.
Kemarin pas ada seminar Mahasiswa Mandiiri, temen-temen saya ngajak pergi ke Pare buat ngerjain tugas fotografi, tugas fotografi kali ini adalah human interest di pasar ikan atau di pasar hewan (berkaki empat). Bukannya di Malang nggak ada pasar, tapi nggak boleh disana karena udah banyak yang hunting di tempat itu. Hiks banget.

Pas diajak saya iyakan, tapi setelah mikir beberapa kali saya cancel lagi, iya lagi, cancel lagi, persis kayak diatas itu, karena di ajak berkali-kali saya nyerah buat nolak  dan “yaudah deh aku ikut”, saya mengajukan syarat, saya nggak bawa motor dan harus di bonceng ya ? “IYA” kata temen-temen saya. Berkah.
Sekitar jam setengah 12, semuanya udah kumpul di depan masjid Ar-Fahrudin UMM. kita pergi ber 8, Saya, Denny, Rexa, Ridha, Via, Ebi, Della dan Ridho. Awal-awal perjalanan emang gak ada masalah sama jalannya, Malang - Batu, jalannya masih biasa aja, nah setelah dari Batu menuju Pujon, jalanannya mulai menggila. Jalanannya belokan tajam, setajam silet, tanjakannya naik, turunannya turun. YA JELAS LAH! Gak usah serius gitu juga kali bacanya, hihi.

Sekitar 1, 5 jam ngelewatin jalan yang ekstrim, perjalanan kita udah sampe setengah perjalanan, kita istirahat sebentar di rest area, sekitar kawasan Bendungan Selorejo. Yah istirahat buat beli minum doang sih. Nggak lebih. Istirahat 30 menit, kami melanjutkan perjalanan menuju Pare.

Berhubung ini adalah pertama kalinya saya keluar dari Malang Raya, di jalan saya cuman planga-plongo ngeliat sekeliling yang jarang saya liat. Perlahan-lahan, detik demi detik, menit demi menit, kami akhirnya masuk kawasan Kabupaten Kediri. Dalam hati bersyukur, dan teriak yeay yeay.

“Sebentar lagi kita bakalan masuk kawasan Pare, kampong Inggris” kata temen saya. Saya yang di bonceng di belakang udah exited banget sama tempat itu, bayangan saya di kiri kanan jalan banyak tempat kursus, tulisan-tulisannya warung atau warnetnya pake bahasa Inggris, eh pas lewat keliatannya tempat kursusnya nggak banyak, terus warung-warung sama warnet masih pake bahasa Indonesia. Kecewa. Hiks. Berarti bener kata orang, kita nggak boleh ber ekspektasi terlalu besar. Sama kamu.

Pukul 2.30 kita udah sampe Pare, yah lumayan lah 2 jam setengah perjalanan Malang- Kediri bikin deg-deg ser. Kita nggak langsung ke pasar yang kami cari, kita mampir dulu di rumah Mbahnya Ebi buat istirahat dari perjalanan jauh, saya yakin dalam kepala kami ber 7 (kecuali Ebi) pasti udah mikir, “Ya Allah semoga dikasi makan GRATIS”. Apa yang kami pikirin ternyata benar, baru masuk rumah Mbahnya Ebi aja kita udah dikeluarin piring. Keluarnya juga satu-persatu. Pertama piring, kedua gelas, ketiga, sendok, ke empat Mejikkom, pas dibuka nggak ada isinya. Selese makan kita nggak langsung cus ke pasarnya, kita leyeh-leyeh dulu. jam dindingnya jalan, jam 3 jam 4, udah berulang kali saya nanya. Ini jadi kan huntingnya ? tapi nggak di reken. Jahat.

Kami nanya ke Mbahnya Ebi, apa ada pasar buka jam 3 atau 4, dari hanya 10 % bahasa Jawa yang saya pahami, saya bisa nangkep dari apa yang dibilang sama Mbahnya Ebi, kalo jam segitu udah nggak ada yang buku.

Yah seperti yang saya duga sebelumnya, sebelum berangkat ke Pare, pasti kalo siang nggak ada pasar yang buka. Kalian sih nggak percaya sama Akika. Daripada udah jauh-jauh ke Pare terus nggak ngapa-ngapain kami pun mutusin buat pergi ke Simpang Lima Gumul, lumayan lah sebagai bukti udah ke Kediri.

“Simpang Lima Gumul keren ya” batin saya pas ngeliatnya, emang bener keren sih, di Lombok kapan ada ya, yang kayak Simpang Lima Gumul, nanti deh kalo saya jadi Bupati saya yang bangun. Bangun patung saya sendiri. Di Simpang Lima Gumul, kita foto-foto sepuasnya sampe lupa mantan waktu, dan langit berubah yang tadinya terang berubah jadi gelap.



Udah deh 2 aja ya hehe

Masalah ini yang saya hindari. Pulang.  Malem. Sebelum perjalanan saya udah mewanti-wanti, “kita nggak pulang malem kan ?” mereka semua jawab iya, tapi kenyataannya nggak. Bukannya saya laki-laki penakut, tapi hati emang nggak srek aja kalo pulang malem. Tapi apa mau dikata, apel udah jatuh dari pohonnya, nggak bisa di sambung lagi. #sek. Sekitar jam 6 kita balik dari Gumul ke rumah tantenya Ridha, cuman buat numpang mandi. Nggak makan kok, tadi udah. kami mandi cepet-cepet, takutnya pulang kemaleman nanti di Begal. Cuman Rexa aja yang mandinya lama, nggak tau kenapa. Padahal dia cowok. Tebak aja.

Pukul 7 malam kami dari rumah tantenya Ridha  cus menunju Malang, sedikit berubah, sekarang kami pulang ber 7, soalnya Ridha diem di rumah tantenya. Nginep. Jadinya Rexa motoran sendiri. Hek.

Jalan pulang dari Kediri – Malang lumayan bikin was-was, soalnya selain tikungan tajam, tanjakan dan turunan kayak tadi pas pergi, sekarang di tambah dua point lagi yaitu Sepi dan Gelap, gak ada lampu jalan, jadinya sumber pencahayaan cuman dari lampu motor, dan cahaya rembulan. SHEDAP. Sempet di tengah perjalanan kita diikutin satu motor, nggak mau nyalip kami, padahal jalanan kosong. Dibuat deg-deg ser, untungnya kami nggak di apa-apain, dan kami selamat sampe kostan masing-masing.

Walaupun awalnya nggak pengen kesana dan yang niatnya nyari tugas tapi nggak jadi dan nggak dapet. So far perjalanannya asik sih, walaupun dikit. Yang bikin gereget itu, jalannya yang ekstrim, bisa foto di Simpang Lima Gumul dan pulang malemnya.
Pengen deh main-main ke Kediri lagi sama kamu.

Tulisan ini di sponsori oleh Simpang 5 Gumul dan Pasar Gadang.   Hehe.

20 Komentar

  1. "Saya emang plin-plan kalo diajak perjalanan jauh, soalnya saya nggak biasa ke tempat yang jauh, kecuali kalo kerumah kamu walaupun jauh aku mau", gak taunya readernya cowok *....................(diem)*,
    but bytheway nice post, nice to meet ya :)

    http://litarachman.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, tapi yang komen pertaa kan cewek nih ?

      Hapus
  2. Yang di foto tempatnya kece tuh. Berasa di Eropa. Hahah.. :D

    Tapi setuju sih kalok mau pulang baeknya jangan kemaleman. Takut ada apa-apa di jalan. Mending nginep aja sekalian, walaupun jatuhnya jadi takut ada apa-apa di kamar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga mikirnya gitu, tapi temen-temenku ya gitu deh. berhubung aku numpang aku cuman bisa ngikut aja

      Hapus
  3. Buset...... nyasar sampe sejauh itu. Hahah..........:D

    Kunjungan http://febriypondlif.blogspot.com/

    BalasHapus
  4. Yaelah rul, ganti template lagiiiiii... -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dim, aku sering mikir rumput tetangga lebih hijau

      Hapus
  5. Fotonya kurang banyaaaaaaak rul, pas di jalan pujon gak di foto sekalian?
    aku sudah khatam kalo jalan pujon itu, tiap pulang kampung motoran disitu dan kadang deg deg ser sendirii takut jatoh -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ada foto kalo di jalan pujonnya Shya

      Hapus
  6. Beruntung banget Rul, kesana pas malem. Gumulnya keliatan lebih kerweeen..

    BalasHapus
  7. Ih gerbangnya mirip yang kaya di China deh kayanya. Sayang, terlalu jauh dari Bandung :(

    BalasHapus
  8. Fotonya keren-keren euy....

    BalasHapus
  9. Footernya om --' kok kayak ganjil gitu item sendiri muheheh :D kayak gak nyatu sama atasnya :3

    BalasHapus

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking