Mahasiswa Mandiri Jadi Pegawai Atau Pengusaha












Itu bukan Bank mandiri ya, itu Mahasiswa Mandiri. Mahasiswa Mandiri adalah seminar. Ya itu aja deh. Sekian tulisan saya terima kasih.



Nggak-nggak.


Mahasiswa mandiri adalah seminar motivasi yang berfokus pada sebelum lulus kuliah kita sudah menentukan jadii apa kita nanti, pengusaha atau pegawai. 


Kemarin itu saya ikut seminar Mahasiswa Mandiri Mau Jadi Pegawai atau Pengusaha, ini pertama kalinya saya ikut seminar, padahal saya anti banget sama yang begituan, karena selain bikin ngantuk (biasanya), dompet saya juga jadi tipis. Hiks. Anak kost. Entah bagaimana caranya saya bisa ikut seminar ini, mungkin  promotor nya hipnotis saya, atau ngehubungin orang tua saya, ngadu-ngadu kalo saya itu anak nggak baik, kemudian orang tua saya nyusuh saya ikut seminar biar jadi anak baik.



Atau


Si promotor memotivasi orang tua saya agar saya bisa ikut seminar motivasi, kemudian orang tua saya memotivasi saya untuk ikut seminar motivasi agar saya termotivasi. Skip.


Yang saya sadari sampai saat ini adalah  saya KHILAF ikut seminar.


Acara seminarnya start mulai jam 8 pagi, karena saya orang Indonesia asli, saya dateng telat, sekitar pukul 8.30. nggak lama kok cuman 30 menit. Seperti yang diperkirakan sebelumnya, acaranya belum mulai, masih banyak peserta yang lagi cek in registrasi.  Giliran saya yang registrasi, nulis nama, nulis kelas, nulis nomer hp, nulis status. Setelah itu saya dikasi buku dan sarapan. Lumayan.


Masuk ke ruang seminar sendirian, ngeliat kiri kanan belum ada temen-temen saya yang dateng, sayapun memilih kursi barisan nomer tiga sebelah kiri untuk dikentuti diduduki. Sebagai pecinta sendirian (baca: jomblo) mata saya berjalan ke sudut-sudut sempit ruangan untuk mencari jomblowati teman, tapi tetep aja nggak nemu. Hiks. Aku nggak nemu karena aku sayang kamu. Halah.


Sekitar Pukul 9, dua MC naik ke atas panggung, cewek-cowok. MC cowok kalo nggak salah namanya Widhy dan yang cewek namanya Clarissa, mata saya masih stuck di Mcnya yang cewek, bukan karena suka pada pandangan pertama, tapi karena saya kenal sama dia. Yes!.


Udah sebatas itu aja infonya, jangan kejauhan.


30 menit kemudian, dua MC memanggil si pemateri pertama, Joko. Entah Joko siapa saya lupa karena fokus sama MCnya. Yang cowok. Jelasnya pak Joko adalah pimpinan hotel kampus UMM, UMM IN.


seperti kebanyakan seminar motivasi, ya tentu isinya tentang motivasi, pak Joko memotivasi para peserta dengan cerita-ceritanya menjadi enterpreneur, dia juga menceritakan usaha-usaha unik yang ada di Malang, seperti pengusaha cacing, jangkrik dan lain-lain.


Ada yang lucu dari cerita pak joko “dulu ketika beliau kuliah, beliau dan teman-temannya tidak punya lauk untuk makan, tapi salah satu temannya mengambil sandal jepit dan mencucinya, kemudian sandal jepit itu dimasak dan diberikan ke teman-temannya tanpa tahu kalo itu sandal jepit. Temennya tau setelah sadar kalo sandal jepitnya hilang sebelah”


Lucu nggak ?


Materinya pak Joko nggak lama, sekitar 45 menit lah. Untuk membuat suasana lebih “cair” sebuah band pun disiapkan sama panitia, nama Bandnya Metamorfosa. Personilnya ganteng-ganteng. Serigala. Bandnya keliatan pro tapi dari apa yang saya liat Bandnya ya gitu, kalo dalam bahasa sasak  ndekn solah-solah lalok, artinya…. Google translate aja. 


Acara dilanjutin lagi sekitar pukul 10.30, pemateri kedua diisi oleh bapak Syamsudin Machfoedz pemilik Surpulus Training & Motivasion, dari apa yang di kasi beliau, saya menangkap beberapa point dari beliau


1.      KULIAH ITU MAHA, SEKOLAH ITU SISWA.

2.      DUNIA KULIAH DAN DUNIA KERJA ITU SAMA

3.      KULIAH LEPAS KETERGANTUNGAN DANA DARI ORANG TUA

4.      KULIAH BERKESINAMBUNGAN DENGAN DUNIA KERJA

5.      KULIAH WAKTUNYA MENENTUKAN PRIOFESI : KARYAWAN ATAU PENGUSAHA

6.      PENGUSAHA HARUS KREATIF


Simpulin sendiri deh apa maknanya ya  ? hehe.

Yang paling membekas di kepala saya adalah yang nomer 3, kuliah lepas ketergantungan dana dari orang tua. Kata beliau kalo memang masih ketergantungan dana dari orang tua, buat dana itu menjadi dua pilihan, satu jadikan uang yang diberikan orang tua itu sebagai hutang, yang kedua jadikan uang itu sebagai beasiswa. 

“kalo nilai kalian jelek, jadikan uang itu sebagai hutang, dan kalo nilai kalian bagus jadikan uang itu sebagai beasiswa” tutup pak Syamsudin. Super sekali. 

Saking serunya pukul 11.30 bapak Syamsudin udah turun dari panggung. Sekarang bergantian MC yang naik ke atas panggung untuk ngasi tau kalo udah waktunya isoma. Enaknya ikut seminar itu, selain dapet ilmu kita juga dapet makan gratis. (nggak gratis sih emang udah bayar kan ?). Kata Mcnya peserta harus balik lagi ke ruangan pukul 12.15,  buat dapet materi yang terakhir, tapi saya dan beberapa teman yang datengnya telat, mutusin buat pulang, karena kita mau ngerjain tugas fotografi, ke PARE. Ya ngerjain tugas aja keluar dari habitat biasanya. Ke PARE jauh. Hiks.

Baca cerita saya ke pare di postingan selanjutnya ya ? coming soon.

Sayang banget saya nggak punya foto seminarnya, HP saya mati dan lupa bawa kamera. Hiks maneh.


 Ada yang mau ngajakin jadi enterpreneur ? mumpung semangat saya lagi menggebu-gebu nih. Hehe.

14 Komentar

  1. Dulu pas masih awal-awal kuliah, semangat banget jalanin online shop. Hasilnya lumayan lah, ngga pernah minta uang jajan lagi ke orang tua. Tapi gitu uda wisuda kayak sekarang, entah kenapa uda ngga ada semangatnya lagi buat bisnis.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, mungkin semangat bisnisnya ilang ya

      Hapus
  2. Yang nomer 3 itu.... emang yang dicita-citakan banget kayaknya sih hehe. Pak Syamsudin, engkau sangat super sekali. Sangat. x)))

    BalasHapus
  3. sering aku ikut beginian rul, pasti pas di seminarnya pengen banget usaha kesininya bingung mau mulai darimana -__-

    BalasHapus
  4. kalo aku pertama ikut seminar, langsung ketagihan mas. mesti adaaa aja ilmu yang di dapet.
    ngomongin soal kuliah, kayaknya emang enak nyari duit sendiri walaupun agak susah. jd pas kuliah gak dibuat maen maen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget pasti ada ilmu yang kita dapet

      Hapus
  5. Ngakak baca ini “kalo nilai kalian jelek, jadikan uang itu sebagai hutang, dan kalo nilai kalian bagus jadikan uang itu sebagai beasiswa”

    Gue sih gak mau minta. Tapi kalau dikasih ya terima. Tapi sejauh ini ortu selalu ngertis sih kapan anaknya butuh. Jadi sebelum gue minta udah dikasih hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak ya, kalo aku minta dulu baru dikasi hehe

      Hapus
  6. “kalo nilai kalian jelek, jadikan uang itu sebagai hutang, dan kalo nilai kalian bagus jadikan uang itu sebagai beasiswa” <~ langsung merinding baca ini!

    Yuk mas jadi entrepreneur!

    BalasHapus
  7. Jadi pegawe dulu baru jadi pengusaha hahahaha

    BalasHapus

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking