Buku Pertama

Juni 24, 2015

Hasil foto saya terpilih jadi cover buku "PASAR"
Yeah, akhirnya setelah nunggu selama satu semester, bukunya jadi juga. Maaf sedikit lebay gaes, seneng banget bisa dapet nilai A kayaknya hehe. Iya soalnya kata dosen saya, siapa aja yang fotonya masuk buku, nilainya InshaAllah dapet A


 Semuanya pasti belum tau, buku yang saya pegang itu bukan antologi atau kumpulan cerpen cinta atau galo-galoan kayak banyak  blogger lainnya punya, buku itu adalah kumpulan foto-foto human interest dan enviromental portrait kelas fotografi dari kelas A sampai D jurusan ilmu komunikasi UMM 2015. Temanya juga udah di tentuin sejak awal yaitu di pasar, pasarnya juga udah di tentuin temanya sama dosen, pasar modern dan pasar nggak modern (pasar tradisional).


Buku “PASAR” itu udah direncanain dari pertama kali perkuliahan fotografi, dosennya juga setiap tahun nerbitin buku kumpulan foto mahasiswanya tapi dengan tema yang berbeda-beda . Tugas huntingnya itu dimulai sejak pertengahan semester dua, saat materi sesuai tema buku diajarin
Sekitar pertengahan semester dua, Pak Rahadi (dosen fotografi saya) ngasi materi tentang foto human interest dan enviromental portrait, katanya kalo hasil foto human intersetnya bagus bakalan dimasukin di buku “PASAR” tersebut, nah kalo hasil foto enviromental portraitnya bagus, bakalan dapet nilai UTS yang bagus, tapi karena foto human interestnya masih sedikit, jadinya foto enviromental portraitnya dimasukin juga ke buku tersebut.

Di buku tersebut, ada 2 foto saya yang masuk, salah satunya yang jadi cover buku tersebut. Saya merasa beruntung banget karena dari puluhan foto yang masuk buku, foto saya terpilih jadi covernya, selain dapet nilai yang bagus, saya juga bisa banggain ke temen-temen kalo foto yang di cover itu foto hasil jepretan saya.  

Saya mau cerita sedikit tentang gimana proses pengambilan gambar dua foto saya itu.
Saya lupa tanggal berapa saya pergi ke salah satu pusat perbelanjaan di dekat alun-alun kota Malang, sebut saja, Ramadansinta. Saya ke sana dengan beberapa teman, yang memang tujuannya nyari tugas, eh sampai di sana, ada yang belanja, ada juga yang nggak belanja (saya),maklumlah  anak kost jomblo lagi. Huft.

Sebenernya saya udah siap-siap bawa kamera dari kost buat nyari tugas ke Ramadansinta, tapi saya takut buat ngeluarin kamera saya, soalnya sebelum saya ke Ramadansinta, salah satu teman saya di panggil satpam gara-gara foto di salah satu mall di Malang. Saya takut di panggil satpam dan di jadiin ganjelan pintu. Akhirnya dengan rasa takut dijadiin ganjelan pintu, saya nggak make kamera buat ngambil gambar. Setelah puter otak  3x puteran di stadion Gajayana, saya ngambil gambar pake hape temen saya, untungnya lagi, hape temen saya itu iphone, sebelas duabelas lah hasilnya sama kamera saya.

Setelah berkeliling di lantai satu Ramadanshinta, saya belum menemukan objek foto yang menurut saya bagus, saya pun naik ke lantai dua, disana saya melihat seorang pegawai sedang berteriak menggunakan pengeras suara, menawarkan diskon  yang benar-benar super murah ( perasaan tetep aja ada diskon di Ramadansinta). Saya mendekatinya, saya berjalan pelan di antara baju-baju dan celana dalam perempuan, saya memotret pegawai tersebut, dengan tangan gemeteran. Saya menekan screen iphonenya.

Jepret. Dan dapetlah saya foto seperti yang ada di sampul buku itu. Hehe.

Foto ke 2 saya. Nakal nggak nih?


Foto yang satunya lagi, lokasinya sama kayak foto yang pertama. Waktu itu saya liat tempat penaruhan CD cowok, saya kepikiran kalo yang beli CD cowok itu cewek pasti bakalan keren banget. Dan bener pas saya kumpulin foto itu, kata  dosen fotografi saya foto yang kedua ini lebih nakal. Bisa lihat nakalnya dimana? Karena nakalnya itu, foto yang kedua ini bisa masuk. Pas pengambilan gambar foto yang kedua tangan saya udah nggak terlalu gemeteran lagi, soalnya, saya arahin temen saya buat pose kayak gitu. Saya sempet di liat salah satu pegawai Ramadanshinta tapi pegawainya biasa aja nggak negur atau marahin saya, mungkin dia mikir udah biasa ah kayak gini, anak-anak alay foto seenaknya. Dia aja yang nggak tau kalo itu buat tugas. Hehe.

Semoga buku saya nggak itu-itu aja ya, semoga setelah buku itu bakalan terbit lagi buku yang lain. Amin.


BTW, kalo kalian belum SUBSCRIBE channel Youtube saya yang baru, buruan gih, bantuin subscribe. Subscribernya baru 16 orang hehe.

You Might Also Like

23 komentar

  1. Congrat rul :) ank ikom harus keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, Iya mas, senpainya udah keren pasti nular ke juniornya :D

      Hapus
  2. Wih, congrats fotonya terpilih!!

    BalasHapus
  3. Wooh, mantep euy. You guy, kereeen!

    BalasHapus
  4. Selamat ya atas buku pertamanyaaaa :D

    BalasHapus
  5. Keren euy! Tapi di foto pertama kayaknya ada yang aneh deh :p *kabooor

    BalasHapus
  6. AAAAK IYA MAS, Foto yang kedua asoy banget!!! Kalau foto human interest itu harus lebih peka gitu ya sama lingkungan? Biar dapet momen yang bagus. Heuh, aku mah apa.... Ajarinnnn.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, tunggu aja smester 2 Meg, nanti kamu pasti diajarin kok :D

      Hapus
  7. Wakakaka, itu foto apaan? Sempaaaakkk!

    Aamiin. Semoga beneran bisa bikin buku selanjutnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Yog, semoga kamu juga cepet jadi penulis, biar calonnya ilang ya :D

      Hapus
  8. Selamat yah mas :-bd
    tapi knpa harus foto sempak -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok-besok bra ah~ tapi yang megang cowok :D

      Hapus
  9. cie arul, congrats yah? hehe. gali terus deh ilmu fotografi nya
    btw, foto mu yang kepilih kok ya.. mm.. yasudahlah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong berkat kakak tingkat yang kece nih :3
      wkwkwk

      Hapus
  10. Fotonya kereeeen.. Congratz yak! :D

    BalasHapus