Gadis Baik, Nama Kamu Siapa?



Tiba-tiba saya ingat seseorang.
***

Malang masih dingin seperti biasanya. Penghuni kos yang lain masih tertidur di kamar mereka masing-masing, ada juga seseorang yang sedang menunggu di balik kamar mandi, saya tau karena beberapa detik yang lalu dia mengetuk pintu menanyakan ada sosok manusia apa yang sedang mandi. Dari suaranya saya sudah tau itu siapa, Rio. Salah satu teman kos saya, yang sama-sama mahasiswa baru.

Mahasiswa apa yang mandi di pagi buta kalo bukan Mahasiswa baru?

"Arul" jawab saya kencang. Setelah menjawab, ketukan pintu hilang, sepertinya Rio sudah kembali ke kamarnya untuk menunggu saya selesai mandi. Saya buru-buru memakai sabun, tanpa menyiram tubuh dengan air terlebih dahulu. Saya harus cepat, tadi sebelum ke kamar mandi, jam dinding sudah menunjukkan pukul 5.20, sebentar lagi ospek di mulai. Saya nggak mau  di hukum dengan mengepel lapangan kampus.

Saya membuka pintu kamar mandi dengan pelan, tampak Rio sudah duduk menunggu saya di depan kamar mandi, dari raut wajahnya saya tau dalam kepalanya Rio mengatakan "kok lama?" tapi karena malu mengatakan itu, dia menguburnya dalam-dalam. Atau mungkin dia tidak mengatakan itu karena menghirup aroma badan saya yang sudah kembali segar, jadinya pikirannya ikut segar juga?

Saya berlari ke kamar, harus cepat, sebelum pukul 6 pagi saya harus sudah berada di kampus. Satu persatu pakaian saya pakai, mulai dari yang terkecil sampai yang paling besar. CD, singlet, kemeja putih, celana putih, dasi, kemudian yang terakhir almamater kampus. Saya tidak akan pernah lupa untuk menyisir rambut, dengan tangan. Parfum dan deodoran adidas yang saya beli di Indomaret nggak lupa saya semprot dan oles ke seluruh tubuh.

"siapa tau dengan wangi-wangian ini saya bisa memikat seorang cewek, semoga"

Saya memakai sepatu hitam -yang mereknya adidas juga- yang saya beli beberapa hari lalu. Kalo bukan syarat ospek saya nggak bakalan beli sepatu hitam ini, lumayan uangnya bisa untuk bertahan hidup seminggu” gumam saya dalam hati, sambil mengencangkan tali sepatu. Maklum anak kost perhitungan.

Saya menutup gerbang kost dengan pelan, berharap dan berdo'a nggak ada orang asing yang masuk. Saya nggak mau barang-barang anak kost hilang.

Saya mulai berjalan dari kost menuju kampus, waktu itu saya belum ada motor, makanya jalan kaki, jarak dari kos ke kampus juga nggak jauh-jauh amat, cukup 10 menit saja saya sudah sampai ke kampus, tentunya dengan berjalan kaki. Iya, jalan kaki. Jalanan pagi itu masih sangat sepi, hanya satu, dua motor yang lewat.

Dari belakang terdengar suara motor, reflek,  saya  melihat ke belakang. Seorang cewek berbadan sedikit gemuk, dan berkulit kuning langsat yang juga memakai pakaian yang sama seperti saya, kami sama-sama mahasiswa baru. Maksud saya yang sama adalah almamater dan pakaian serba putihnya, masa iya saya tau di pake CD warna apa dan Bra warna apa, kan nggak mungkin. kalo nggak salah, cewek tersebut memakai motor Honda yang sudah sedikit tua.

Setelah saya melihatnya, saya lalu melanjutkan jalan kaki menuju kampus, tiba-tiba cewek tadi berhenti di depan saya dan menawarkan saya untuk "ikut" dengannya.

"Hah ikut?" Saya meyakinkan diri saya lagi.
"Iya ayo sama aku" cewek itu meyakinkan saya lagi.

Dengan sigap, saya langsung naik dan di bonceng cewek itu. Lumayan nggak capek sampe kampus. Di atas motor cewek tersebut mulai membuka pembicaraan dengan saya, dia terdengar tidak canggung. dia menanyakan saya tinggal dari mana yang saya jawab cepat "Aku dari Lombok, mbak" nggak mungkin juga saya menjawab  "saya dari Jakarta, mbak" karena memang muka saya nggak cocok untuk tinggal di sana.

Saya juga menanyakan cewek itu dari mana, yang saya lupa dia dari mana, saya juga menanyakan dia jurusan apa, yang saya juga lupa dia dari jurusan apa. Asik dengan obrolan yang saya lupakan, tiba-tiba saya sudah berada di parkiran kampus. Cewek tersebut menyuruh saya duluan untuk pergi ke tempat ospek, supaya nggak telat, katanya.

Saya pun berjalan ke DOME -tempat mahasiswa baru ospek- dan cewek tersebut pergi ke parkiran kampus, pertemuan kami dipisahkan oleh parkiran kampus, ini bukan FTV, ini kisah nyata.

Pertemua itu menyisakan seribu tanya, dua ribu khayalan, tiga ribu penyesalan, empat ribu ongkos parkir dan lima ribu udah bisa main PS 3 satu jam.
***

Yah, kejadian itu emang terjadi setahun yang lalu, saat saya masih menjadi mahasiswa baru. Tapi saya masih kepikiran dengan cewek itu, siapa dia, darimana, jurusan apa, parfum yang dia pakai apa?

Pertanyaan-pertanyaan itu masih sering saya tanyakan, bukan ke orang lain tapi ke diri saya. Saya menyesal waktu itu nggak sempat menanyakan namanya, saya juga menyesal kenapa nggak minta pin Bbnya.

Dan yang paling bodoh adalah saya lupa mengatakan terima kasih atas tumpangannya.

Saya pengen banget ketemu sama cewek itu lagi, walaupun saya hanya mengingat samar-samar tentang dirinya. Paling nggak saya bisa bilang, terima kasih untuk tumpangannya waktu itu.

Hay gadis yang mengajakku pergi ke kampus, kamu sungguh baik, kalau kamu punya pacar, pasti kamu sangat romantis, semoga kamu ingat kebaikanmu yang masih saya ingat sampai sekarang.

Semoga kamu baca tulisan ini walaupun kemungkinannya kecil sekali, bahkan sangat kecil, dan yang paling saya harapkan adalah semoga kita bisa ketemu di kemudian hari, semoga.

26 Komentar

  1. gadis baik hati yang hilang dari sudut mata bersama motornya~ semoga gadis baik hati itu akan kembali, bersama juga motornya haha

    BalasHapus
  2. adooooh, gak kuat tante bacanyaaaaaa hahahaha
    "namun sayang ku tak sempat berkenalan dengan mu dari hati ke hati, lalu bicara cinta berduaaa" *karaoke pake gayung*

    BalasHapus
  3. Semoga saja dipertemukan kembali :)

    BalasHapus
  4. Asiiiik, ternyata anda masih doyan cewek, syukurlah hahahaha, mbok ya cari tau caranya, tanya teman, atau tunggu dia lewat diparkiran kampus dari pagi samapai malam, siapa tau bisa ketemu lagi dan hidup bahagia selamanya. :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lepay, masek yak ndk doyan cewek lasingan le. Mum parak Rio :D

      Hapus
  5. Kadang emang belum sempet ngucapin terima kasih itu yang suka bikin kepikiran. Hahaha.

    Semoga dia baca ya, Mas. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin Yog, yah walaupun kemungkinannya sangat sedikit :D

      Hapus
  6. lo sudah ngecek bagian punggungnya?
    pake baju putih kan? yakin lo?
    Gue mulai merinding~

    haha.. salam satu jiwa rul!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak bro, nggak. masa iya pagi pagi udah nongol aja? haha

      Hapus
  7. setalah 1 tahun di kampus emang belum pernah berpapasan gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin pernah tapi aku nggak tau mukanya gimana :"

      Hapus
  8. terima kasih sudah komen di blog saya cupangpetualang.blogspot.com .semeton,sy hanya blogger amatiran untuk mengisi waktu luang saja.hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggp bro, saya juga blogger amatiran kok.. Mari sama-sama kembangin blogger di Lombok :)

      Hapus
  9. Duuh, baik banget, semoga dipertemukan lagi ya Kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin Asy-Syifa. Semoga kita dipertemukan ya :) #eh.

      Hapus
  10. Waahhh,,,
    semoga bisa ketemu algi kalau begitu. Udah gitu ajalah ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, Iya semoga saya bisa bertemu dia ya :)

      Hapus
  11. wew keren banget gan bisa ketemu sama cewek itu :') lu kenapa gak kenalan, tanya nama lu siapa gitu. kalo lu mo ketemu dia lagi, lu tungguin aja di parkiran terakhir lu ketemu dia. kalo menurut gue dia ama lu tuh dah asik. apalagi kek nya lu demen ama dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo demen nggak tau deh, kalo asik ya alhamdulillah ya, pokoknya pengen tau namanya, itu aja harepannya. Sedih aku

      Hapus
  12. sangat membantu informasinya thks

    https://obattradisionallipoma.wordpress.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat membantu obatnya.
      http://www.arulivansyah.com

      Hapus
  13. semoga nanti ketemu lagi yaa kali aja bisa pdkt .. trs entar kalau ketemu jangan lupa pin nya :D terimakasih nya juga apalagi jangan sampai lupa ..hahaha kali aja ketemu yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ketemu, aku minta semua sosmednya, kalo bisa aku minta nomer orangtuanya sekalian mau bilang. Mau jadiin anaknya temen. hhehe

      Hapus

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking