Datang ke Perpus = Apes

Beberapa minggu terakhir, saya jadi sering datang ke perpustakaan kampus, paling nggak saya usahain buat kesana sekali seminggu. Bukan karena saya suka baca buku pelajaran, tapi emang di perpustakaan kampus itu suasana nya adem. Levine.

Selain suasana nya adem, wajah-wajah cewek yang dateag ke perpustakaan juga nggak kalah adem. Pas ngeliat mereka ada aura-aura positif yang masuk ke hati. pokoknya gitu deh sulit dijelasin pake kata-kata. Penjaga perpustakaan juga kayak nya banyak kaka tingkat cewek yang part time. Sumpah mereka cantik-cantik. Tapi bukan selera saya. Nggak suka yang tua-tua.

Alasan yang paling masuk akal kenapa saya sering ke perpustakaan adalah karena ada WIFI gratis, dan disana enak banget kalo mau blogwalking atau nulis postingan baru. Apalagi kalo semua alasan tadi digabung jadi satu, pasti saya pindah kost ke perpustakaan.

Walaupun begitu, setiap kali saya ke perpustakaan kampus, pasti ada aja apesnya.

***

Dua minggu yang lalu saya pergi dengan dua temen kelas buat ngerjain tugas kelompok, Ridha dan Aina. sekitar pukul 2,  kami masuk dengan pede. saya yang udah lumayan sering ke perpustakaan waktu semester sebelumnya dengan PeDe meminjam kunci loker dan tas laptop. Iya emang di kampus saya, kalo bawa laptop ada tas khususnya, nggak boleh bawa tas ransel ke dalam perpustakaan, saya nggak tau kenapa. Padahal saya nggak ada tampang pencuri sama sekali.

Kemudian, saya pergi ke loker penitipan barang setelah menerima kunci nomer 52 dari penjaga perpustakaan yang cantik. Tiba-tiba Ridha sama Aina ngomong sesuatu yang nggak saya denger dengan jelas.

"Ada apa Na?" Tanya saya ke Aina

"Ridha nggak bawa KTM tuh?" jawab Aina.

Saya melihat ke Ridha, dia cuma ngangguk-ngangguk dan senyum kuda, menandakan apa yang dikatakan Aina bener. Saya tanya ke Ridha dengan sedikit panik, apa nggak apa-apa, nggak ada KTM, nanti nggak bisa masuk lagi. Ridha cuma jawab santai "Udah tenang aja, bisa kok".

"Oke" Pikir saya. Kalo nggak bisa resiko tanggung sendiri. Saya memasukkan semua barang ke dalam loker dan menutupnya. Kemudian kami bertiga jalan menuju pintu masuk Perpustakaan.

Pintu masuknya bukan pintu biasa tinggal dorong terus masuk, tapi udah canggih gitu, harus scan barcode yang ada di KTM biar bisa masuk. yang duluan masuk itu saya, kemudian Aina. Ridha? Ridha sukses masuk ke dalam tanpa harus scan KTM, caranya dia adalah, dia ngikutin Aina dari belakang. Ajaibnya, penjaga perpus nggak ada yang negur dia sama sekali. HEBAT.

"Aku harus berguru sama Ridha kalo gini caranya" Pikir saya.

Sampai di lantai 3, kami langsung mencari tempat duduk yang kosong, setelah mencari, tempat duduk yang kosong ada di antara rak buku Ekonomi dan Psikologi. Nggak masalah, yang penting nggak di antara bayangan mantan.

Dengan perlahan saya mengambil laptop, buku, pulpen dari tas, pas semuanya udah dikeluarin, ada yang kelupaan, mouse! mouse!. Saya lupa bawa mouse, kalo nggak ada mouse laptop saya nggak bisa ngapa-ngapain, touchpadnya nggak berfungsi. HUH.

Mau ngerjain tugas aja, banyak apesnya.

Kami bertiga mikir keras, Ridha mikir sambil megang jidatnya, Aina mikir sambil mikir. Sedangkan saya, saya mikir dengan cara jedot-jedotin kepala ke meja, saking sebelnya. Pelan-pelan aja sih biar nggak bocor. Saya sempat mikir buat balik lagi ke kost buat ngambil mouse, tapi nggak ada yang setuju, karena kalo balik, pasti bakalan lama, takutnya nanti kemaleman.

Akhirnya, Aina yang mikir sambil mikir pun dapet ide, dia mau minjem mouse yang ada di ruang UKM fotografi, tempat dia jadi anggota. Masalahnya terselasikan, kami terselamatkan lagi.

Sambil menunggu Aina balik, saya sama Ridha mendiskusikan beberapa point tugas tersebut. Sampai Aina kembali keadaan aman-aman aja, nggak ada masalah sama sekali, tapi di detik-detik terakhir tugas akan selesai, sesuatu terjadi. KUNCI LOKER SAYA HILANG.

saya sempat nyari-nyari ke rak-rak buku yang saya liat, nggak ada, begitupun tas laptop yang saya bawa, di sana juga nggak ada. Oh God, why always aphes?

Dalam keadaan panik, takut dibegal penjaga perpustakaan, saya mengambil kunci loker Aina yang ada di atas meja. Saya membaca gantungan kunci yang ada di kunci tersebut. Saya tau pasti ada peraturan yang ditulis disana.

Tertulis dengan jelas di gantungan kunci itu,

"Peminjaman kunci hanya untuk satu hari, jika lebih maka akan didenda 10 ribu"
"Jika kunci hilang, akan didenda 25 ribu"

Melihat peraturannyaa saya langsung lari ke kamar mandi, cuci muka biar nggak ketauan nangis gara-gara nggak sanggup bayar denda. Memikirkan 25 di akhir bulan membuat saya stres. Tugas yang tinggal dikit lagi selesai mulai terbengkalai.

"Udah Rid, kamu aja yang ngerjain ini, aku mau cari kunci dulu" Pinta saya ke Ridha. tanpa basa-basi Ridha mengerjakan sisa tugas tersebut. Kalo Ridha ngomel-ngomel waktu itu, mungkin sekarang perpustakaan hanya tinggal nama.

"Coba cari ke Loker deh" sambut Aina cepat. Tanpa pikir panjang, saya langsung turun ke lantai satu untuk melihat kunci.. Pas nyampe disana, saya mencoba membuka loker nomer 52, loker tempat saya menaruh barang-barang tadi. Nggak bisa kebuka, kuncinya juga nggak ada.

"HILANG" pikir saya, panik makin menjadi-jadi. Butiran keringat perlahan-lahan jatuh ke mata, pundak lutut kaki, lutut kaki. Lagi panik masih sempet aja nyanyi-nyanyi. Saya naik lagi ke atas, mau ngasih tau mereka kalo kuncinya nggak ada.

Melihat saya panik dan ngos-ngosan, mereka ngebantuin saya nyari kunci loker, tapi tetep nggak ketemu. Padahal menurut saya, saya nggak pernah  kemana-mana atau lepas kunci sebarangan.

"Nih tugasnya udah jadi, yuk balik aja, kita tanya mbak-mbak yang jaga, siapa tau ketinggalan tadi pas nutupin loker" kata Ridha menenangkan

Saya menangguk pelan. Berkat kata-kata mutiara dari Ridha saya menjadi sedikit tenang.

"Uangmu ada kan rul? cuma 25 ribu aja" kata Aina. Muka saya berubah jadi ijo, muka yang tadi udah tenang, berubah lagi jadi panik.

Saya berjalan menuju mbak-mbak cantik penjaga perpustakaan (MMCPP), dengan muka sedikit tegang saya tanya keMMCPP. "Mbak tadi liat kunci loker nomer 52 nggak?"

"52?" Tanya MMCPP sambil ngeliat saya sinis dan tangannya gerak entah kemana, MMCPP tiba-tiba ngasi saya kunci "Ini mas, makanya hati-hati ya" tapi masih tetep dengan tatapan sebel+sinis++

"YA ALLAH KUNCINYA NGGAK ILANG ALHAMDULILLAH, 25 RIBU NGGAK JADI KELUAR!" Gumam saya dalam hati, senang karena 25 ribu masih aman di kantong. Sedangkan Aina dan Ridha bukannya senang ngeliat saya senang, mereka malah ngeliat saya dengan tatapan tajam, seolah-olah matanya bilang. "BEGO LO TAI"

***

Bukan hanya itu keapesan saya, masih ada yang lain.

Sehari setelah tragedi hilangnya kunci loker padahal ketinggalan itu, saya berniat lagi buat ke perpustakaan, sekalian daftar UKM, biar dapet lebih banyak lagi, padahal, tujuan sebenarnya adalah nyari adik-adik maba.

Saya nyerahin berkas pendaftaran ke mas-mas penjaga stand UKM, saya serahin semua berkasnya, termasuk foto 4x6 yang menjadi salah satu syaratnya. Saya mengambil foto dari dalam tas yang beberapa menit lalu saya ambil dari tukang cetak. Setelah mendaftar, saya masuk ke perpustakaan lagi, niatnya buat ngadem. Tetep.

Nggak ada yang aneh pas di dalam perpustakaan, tapi pas keluar dan ngecek tas, foto saya hilang, padahal belum sempat ngambil buat di tempel di KSM (Kartu Studi Mahasiswa). Apes lagi kan. Untungnya beberapa hari setelah hilangnya foto, saya diBBM mbak Dike, salah satu anggota UKM tempat saya daftar, ngabarin kalo foto saya ada di dia.

Satu lagi, hari kamis kemarin saya ke perpustakaan lagi, emang nggak ada kerjaan, UTS cuma satu mata kuliah, itupun takehome. Daripada nggak ada kerjaan di kost, saya pergi ke perpustkaan. Pas masuk dan ngambil kunci loker, ternyata saya dapet loker nomer 40, lokernya itu ada di bagian atas nggak nyampe sama tinggi badan saya yang cuma setinggi pohon cabe yang baru ditanam. Buat nyampe aja saya harus jinjit-jinjit plus naik bangku dulu.

Pokoknya kalo saya dapet loker yang di atas bawaannya pengen ngancurin perpus aja. Bikin bete. Tapi semoga kunjungan-kunjungan saya selanjutnya nggak apes lagi, mungkin keapesan kemarin gara-gara saya jarang ke perpustakaan dan menghukum saya dengan cara itu.

19 Komentar

  1. Hmm sudah kuduga pasti alesan'a karena wifi gratis hahaha

    itu beneran sampe nagis segala, gara-gara kunci'a hilang? hahaha :D

    BalasHapus
  2. Semoga kunjungan ke perpus selanjutnya dapet cewek cantik tapi jangan mba mba :D

    BalasHapus
  3. Haha. Ternyata kita punya tujuan yang sama ke perpus, cari "adem"nya :D

    BalasHapus
  4. mungkin perpus dan arul bukanlah jodoh sesungguhnya, relakan saja yaa..
    betewe itu kok bangke banget sih UTS-nya takehome, haha

    BalasHapus
  5. Wah apes banget lo di perpus. Makanya fokus oy fokus. Bukan ngadem levin. haha

    Gue juga sering keperpus, tapi entah kenapa suasananya nggak senyaman laboratorium komputer. Mungkin kalo diperpus gak boleh berisik kali ya.

    BalasHapus
  6. haha sial amat ampe ilang kunci lokernya :D

    BalasHapus
  7. sial sekali ya mas. tp kayanya gara gara mas arul kurang teliti dan hati hati.

    wah sama nih ko ke perpus nyari wifi.. gratis

    BalasHapus
  8. paling enak emang nulis di perpus, eniwey, kenapa sih banyak banget anak2 ke perpus cuma buat ngeliatin cewek cakep, heran dah -_-

    BalasHapus
  9. Wahaha mouse sampe bisa ketinggalan gitu. Kurang fokus tuh Rul, berarti butuh air mineral.

    BalasHapus
  10. Kamu tau nggak, Rul. Sebenernya perpus kampus kita itu... kuburan. Makanya kamu kena apes mulu.

    BalasHapus
  11. haha... emang enak sih di perpus.. adem, fasilitasnya bagus.. lebih keren lagi kalo buku-bukunya gak monoton,, haha
    gue keinget temen gue, nyari kunci lokernya, kemana hilangnya, taunya masih nyantol...wkwkwk

    BalasHapus
  12. Aku sering banget ke perpus ._. semoga keapesanmu nggak nular ah :p

    BalasHapus
  13. Hahaha itu mah beneran apes. Mouse gak ada, kunci ilang, gak jadi ngapa-ngapain dong ya. :))

    BalasHapus
  14. EEEEEEE manok, marakm hak tekanggok bae, kene-kene ndek ye tipe.m, ndkn kanggo selektif lalok mosotm laun hahahahahaaaaaa.....

    BalasHapus
  15. Sabar ya Mas Arul :") Gara-gara baca ini aku jadi inget belum ngembaliin buku :")

    BalasHapus
  16. Apesnya mah ngga jadi ituh namanya.. Wkwkwk :P

    BalasHapus
  17. ada-ada aja cobaan perpus nya... :")
    untung perpus sekolah gue masih level cemen. nggak ada loker-lokeran.

    BalasHapus
  18. Kebetulan rul, aku mau buka kos-kosan dalem perpus. Jadi kos disini? haha

    BalasHapus
  19. sebenernya rul, bukan apes sih. Mungkin mainset kita yg bikin kita apes sendiri, wkwk

    btw, ternyata gak di kampus aku aja ya yg suka nyusup karena gak bawa ktm, kampusmu juga -___-

    BalasHapus

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking