Polkadot Pink Lagi

Suara chat LINE bunyi berulang kali, entah dari siapa, manusia atau bukan, yang jelas itu mengganggu tidur saya yang lagi nyenyak-nyenyaknya. Manusia mana yang mengganggu tidur nyenyak mahasiswa yang suka begadang ini, sampai harus bangun pukul 9 pagi? FYI saya biasanya bangun jam pukul 9.30 pagi. Hehe.


Emosi dengan suaranya, saya langsung mengambil hape di samping bantal dan langsung membuangnya keluar kamar. Nggak-nggak, becanda doang.

Noby, tertulis jelas nama teman saya itu di layar hape. “Anjir tahi ini lagi, ternyata”. Setelah mengetahui yang ngechat Noby, saya jadi malas baca chatnya. Tapi, kalo saya nggak balas, Noby pasti bakalan terus ngechat saya. Saya harus balas chat ini, biar nggak mengganggu lagi. Sebenarnya saya punya pilihan lain yaitu memakai mode silent pada handphone saya, tapi entah kenapa waktu itu sama memilih untuk membalas chat tersebut, bego memang.

“Hey”
“Rul”
“Lagi dimana”
“P”
“P”
“P”

Lima chat beruntun masuk hanya dari Noby saja. Entah ada maksud apa dia ngechat sebanyak itu, tapi saya tau kalo manusia yang satu itu udah ngechat panjang lebar pasti ada sesuatu yang penting, buat dirinya sendiri.

“Iya apa Nob?” saya membalas chat Noby, masih malas-malasan.

Chat tersebut langsung dibaca oleh Noby. Saya pikir memang ada sesuatu yang penting.

“Kerjain tugasku ya”

Membaca chat itu saya langsung meso-meso dalam hati. Kesel. Dengan berat hati saya langsung mengiyakan permintaan Noby, daripada urusannya tambah panjang dan dia meminta belas kasihan ke saya.

“Iya bentar lagi aku ke kostmu, mandi sek”

“Oke” balas Noby cepat, di akhir chat terselip emotion nyengir, tanda dia seneng udah dibantuin.

Dua puluh menit berselang, saya sudah ada di kostan Noby, dengan laptop sudah terpangku rapi, dan buku-buku sudah ada di kiri kanan saya, siap untuk nyontek biar tugas Noby cepat selesai, cepat pulang dan saya bisa tidur lagi dengan aman, tanpa gangguan sedikitpun.

Karena kostan Noby emang ketat banget, para lawan jenis nggak boleh masuk ke dalam kostan, kepala masuk dikit aja bisa dirajam. Untungnya di depan kostan, udah disediain teras buat tamu-tamu lawan jenis seperti saya.

Lima menit berselang, tugas Noby saya kerjakan dengan lancer tanpa hambatan, tanpa gangguan. Tapi, tiba-tiba langit Malang bergemuruh, suara petir saling sahut menyahut, saya anteng aja, masih duduk di teras melanjutkan tugas yang sebentar lagi selesai tanpa memperdulikan cuaca.
Tanpa komando dari saya, air mulai jatuh dari langit, awalnya masih germis-gerimis kecil, nggak ada efeknya..

“Ah paling cuma hujan kecil doang, entar lagi juga reda” pikir saya.

Nggak lama setelah saya mikir kalo hujannya bentar lagi bakalan reda, hujannya tambah deres, disertai angina kencang, disambut suara-suara petir yang nggak santai itu. Hasilnya saya kena cipratan hujan dan bikin saya kedinginan.

Untungnya Noby peka, suruh saya masuk ke dalam kamarnya tempat parkir yang ada di dalam. Tapi saya langsung meniolak ajakan itu sambil menatap Noby seolah-olah saya bilang “yakin?”

“Udah masuk aja, nggak apa-apa, ini juga hujan kan, nggak mungkin mbak-mbak kost marah”

Setelah diyakinkan, saya langsung nyelonong masuk, melanjutkan tugas kampretnya Noby.

Setengah jam berlalu, akhirnya tugasnya Noby selesai. Noby bahagia, saya bahagia, saya bisa pulang, tapi keadaan di luar masih hujan.

“Yakin mau balik Rul, hujan?

“Yakinlah aku kan bawa jas hujan”

“Oke deh” Tutup Noby. Saya langsung pamit ke Noby buat balik. Saya cepat-cepat menuju motor yang terparkir indah di depan gerbang. Saya langsung membuka jok motor untuk mengambil jas hujan.

Dan jas hujannya nggak ada. Zonk.

Saya teriak-teriak dari luar kost, buat manggil Noby. “NOB-NOB ADA JAS HUJAN NGGAK, AKU NGGAK BAWA TERNYATA”

“ DASAR BEGO, IYA BENTAR AKU AMBILIN” teriak Noby lebih kencang lagi dari dalam kamarnya.

Sekitar satu menit menunggu, Noby sudah tiba di depan saya membawa jas hujan yang menurut saya nggak cocok di pakai oleh saya yang ganteng ini, tapi daripada sampai kost kedinginan dan hipotermia, saya harus memakainya, apapun yang terjadi. Lagi-lagi dengan berat hati saya harus memakainya.

Penampakannya seperti ini.

Lagi-lagi saya ketemu sama polkadot warna pink.


Fix sepanjang jalan menuju kostan , ada beberapa cewe yang ngeliat saya pada ketawa. 

30 komentar:

  1. rul
    gw
    abis
    boker
    nih
    cebokin
    dund
    ha
    ha
    ha
    cie2 jodoh kali sama yg pink2
    jadi pinkyman dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, kayaknya jadi webseries di youtube seru tuh, pinkyman...

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  3. mas mas, itu kenapa kayak ada bagian celana dalam nya superman di luar gitu ya ? cuma bedanya yang ini warnanya putih, tapi jadi pink polkadot. wkwkwk *salah fokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah itu baju saya! hehehe. Eh kok fokusnya kesana sih? maapkan haha

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. hahahhaa BEGO emang anak ini ..
    heh itu ralat enak aja tugasku gue kerain sendiri njiiirrrr dasarrr....

    BalasHapus
  6. Daripada ujan-ujanan buat balik ke kosan mending pake jas ujan polkadot wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pilihan terbaik, sekaligus tersulit ya ini hahaha

      Hapus
    2. Jangan gengi lagi kak arul hihihi

      Hapus
  7. angkaqm sak meni lalok rul hahahah

    BalasHapus
  8. warna pink itu keren kok...apalagi kalo dipake cowok..tambah mirip cabe - cabean.wkwk #peace becanda :D
    enggak. aku suka kok sama warna pink. dan aku juga suka kalo ada orang pake warna pink. Eh.
    :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka kalo ada orang yang komen suka. Hahaha

      Hapus
  9. wkwk..suka suka..pink..tapi kalau masnya pake itu lucu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran aku lucu? wah bersyukur banget aku dibilang lucu, makasi ya.. hehehe

      Hapus
  10. motor lu scoopy pink juga, yang dibelakang foto, rul ?
    kurang cantik apa lagi pria ini, pacarin nih gaes! :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan, bukan, itu bukan motorku, itu motor punya anak yang ngekost disana, sumpah itu bukan punyaku, jangan bilang yang tidak-tidak haha

      Hapus
  11. Fix, gua aja yang cewek gamau kalo suruh pake jas ujan itu mah, mendingan ku menerjang badai saja.

    BalasHapus
  12. harusnya pake motor pink yang dibelakang juga bang rul, yaaa biar keliatannya pas dan lengkap aja (?)

    BalasHapus
  13. Rul. Sumpah. Lo. Unyu. Banget. Pake. Jas. Ujan. Pink. Polkadot. Gemesin. Pengen. Gue. Cubit. Pake. Tang. :(

    BalasHapus
  14. Hahahha ini apaan, polkadot pink menggemaskan.

    Salam kenal yah. semoga ketemu polkadot polkadot pink yang lainnya.

    BalasHapus
  15. Begitu imutnya engkau dibalut dengan warna pink. wwkwk

    BalasHapus
  16. Emang kenapa pulang gitu? Bukannya enak bisa berduaan ama Noby?

    Cucok banget, Rul. Muahhaha. XD

    BalasHapus
  17. Wkwkw daripada kehujanan, mau gak mau tetep harus pake jas hujan pink polkadot itu yak? hahaha cucok xD

    BalasHapus
  18. Hakhakhak asem banget idup lo bang. Udahlah, jodoh gak kemana kok bang. Kalau si polkadot pink udah nyaman sama abang mau di apakan lagi coba? Gas aja bang biar cepet*aih kwkw

    BalasHapus
  19. EEEEEEEE tai, angkakam sere mentie le, astage firuLLah........ :-D

    BalasHapus