Komunikasian: Prolog


Oh syit, nggak berasa saya udah kuliah 7 semester (Mau 8 semester sih sebenernya). Tapi kalo dilihat dari sejarah bangsa Cina, angka 7 ini adalah angka keberuntungan. Kalo dilihat dari nomor punggung pemain sepak bola, nomor 7 itu nomor keramat. Kalo pemain bola udah pake nomer punggung 7, itu udah pasti pemain TOP.

Tau Cristiano Ronaldo kan? Ya pasti taulah, atlet dengan jumlah follower terbanyak di Instagram. Tapi kali ini saya nggak mau bahas Cristiano, eh by the way dia kan punya anak kembar ya sekarang?

Kalo kita tarik ke belakang lagi, angka 7 itu jumlah anggota Smash sebelum Morgan keluar.

Kuliah jurusan Ilmu Komunikasi selama 3 tahun itu banyak banget suka dukanya. Apalagi jadi mahasiswa rantau. Beragam pengalaman, beragam kejadian udah saya rasain. Mulai dari yang enak-enak sampe yang nggak enak sama sekali.

Mulai dari perkenalan pertama kali di kelas dengan orang Jawa yang super duper lucu, nyobain Stand Up Comedy. Magang di perusahaan gede, di pecat dari media online,  dipercaya sebagai ketua pelaksana, pertama kali naik pesawat, ketemu dosen killer, cerita super seru ketika KKN... putus cinta dan beberapa pengalaman lain yang nggak bakal saya lupain. 

Dari banyaknya hal-hal baru yang saya jalanin sebagai mahasiswa rantau dan mahasiswa jurusan komunikasi, kayaknya sayang banget kalo saya simpen sendiri. Lebih baik saya bagikan cerita ini sama calon-calon mahasiswa komunikasi yang ada di luar sana, biar mereka nggak salah jurusan. Biar mereka nggak jawab "Saya mau jadi artis, pak!" pas tes wawancara waktu ditanya alasannya masuk Komunikasi.

Nah, karena hal itu, saya jadi pengin nulis di blog semua yang saya ingat dan lakukan itu, biar nggak lupa, biar bisa dibaca, siapa tau nanti bisa bermanfaat buat orang-orang, apalagi sampe terhibur. 

Apalagi bisa terbit jadi buku, kan lumayan banget.

Setelah bergelut dengan batin, belut, dan konsultasi ke mbak Dike atas ide itu, saya memutuskan untuk bikin serial di blog, namanya Komunikasian. Isinya cerita-cerita saya selama kuliah sebagai mahasiswa jurusan ilmu komunikasi dan mahasiswa rantau.

Nanti, publish-nya, ya satu postingan seminggu, ceritanya bisa bersambung, atau langsung tamat, pokoknya terserah yang nulis.   

Saya masih bingung ini ceritanya urut dari semester 1 atau bebas aja, kira-kira kamu punya saran nggak? Cerita-cerita dulu yang belum sempat saya tulis di blog bakalan saya recall lagi. 

Satu lagi, kamu punya rekomendasi buku bertema kuliah apa yang cocok saya baca? Kalo punya komentar dong di bawah, kalo bisa genre komedi ya, danke!


8 Comments

  1. Gimana kalo dari cerita kenapa lo pengin kuliah di Komunikasi, apa rencanan lo karena ngambil jurusan itu, terus ekspetasi dan realita yang terjadi apa aja. Hehehe

    Go!

    ReplyDelete
  2. Dari masa kamu lulus sekolah boleh juga, Rul. Terus itu bisa langsung menentukan Jurusan Komunikasi atau ada galau-galaunya dalam milih jurusan? Mungkin bisa dari situ. Senyamannya kamu aja, sih.

    Saya nggak pernah baca cerita bertema kuliah kayaknya deh. Skripshit si Alitt apakah termasuk? Tapi itu juga kumpulan cerita, nggak keseluruhan tentang perkuliahan. Cuma ingetnya pernah nonton film Catatan Akhir Kuliah. Haha.

    ReplyDelete
  3. cuma mau ngasih tau sih, kalo aku juga mantan anak komunikasi, terus pindah jurusan wkwkwk. nggak ada yang tanya padahal.

    coba kamu ceritain pas praktekin teori komunikasi mas, tapi gagal. soalnya dulu aku pernah gitu, hehe.

    ReplyDelete
  4. URUT AJA RUUUL! CAN'T WAIT FOR THIS ONEEE! |(w)/

    ReplyDelete
  5. Saya balas di sini ya hehe.

    Halo! Salam kenal juga dari saya hahaha.

    Saya juga di Malang.

    Anyway, kemarin barusan meetup juga sama anak komunikasi dari UMM, dia cewek angkatan 2015. Namanya Wawa. Kenal gak bang?

    (ini kenalan macam apa)

    Semoga bisa jadi teman untuk sharing blog, dll dll yadayada~

    ReplyDelete
  6. Seru tuh.
    Jadi penasaran sebenernya apa yg dilakuin anak-anak komunikasi pas kuliah. Soalnya dikampus ku, kebanyakan memandang anak-anaknya santai, ga ada beban kaya jurusan berat lainnya. Pikiran macam apa ini.

    Btw salam kenal.

    ReplyDelete

Komentar di sini aja, biar bisa blogwalking