Curhat Pengin Bikin Film

Januari 16, 2020



Terakhir bikin film itu, tahun 2016 akhir, kalo nggak salah. Judul filmnya Kejar, bisa ditonton di channel youtube saya. Itu saya terlibat banget sama filmnya. Saya ikut semua prosesnya, mulai dari pra, produksi dan pascanya. Gimana nggak terlibat, itu memang tugas kuliah, kalau nggak dikerjain nanti auto E. Tahun 2018, sebenarnya saya bikin film pendek jadi media promo kampus buat Erasmus gitu, tapi cuma nulis skenarionya aja sih.


Tahun 2019, saya nggak banyak bersentuhan di produksi audio visual, cuma bikin beberapa konten buat IG klien dan menurut saya itu masih kurang maksimal. Yang bikin tahun 2019 jadi tahun yang nggak produktif adalah karena saya memutuskan untuk pulang kampung, sedangkan teman-teman produksinya di Malang semua, jadi kalau mau produksi rasanya lumayan susah. Apalagi di Lombok urusan bikin konten video itu masih jarang, kecuali video travel dan wedding-an, cukup banyak kayaknya. Sebenarnya, saya punya keinginan untuk bikin film bareng teman-teman yang ada di Lombok, tapi kendalanya adalah saya nggak tau di Lombok itu ada komunitas film pendeknya atau nggak, haha. Saya udah nyari-nyari sih, tapi nggak nemu.

***

Pertengahan tahun 2019, saya ketemu kakak tingkat yang udah jadi alumnus juga, namanya mbak Khuldar. Kami ngobrol-ngobrol tentang pembuatan konten di Lombok, pembangunan kota dan tentu saja gibahin selebgram Lombok yang sok oke. Di tengah obrolan, saya sepontan ngajakin dia bikin film, dan syukurnya dia mau. Sebenarnya, waktu itu nggak sepontan-sepontan banget sih nawarin mbak Khuldar buat bikin film, tapi feeling saya, dia juga punya visi yang sama kayak saya.

“Oke mbak, ntar kalau sinopsisnya udah jadi, aku kasih mbak liat ya. Kalau tertarik kita jadiin film” Ujar saya semangat di akhir pertemuan.

Singkat cerita, mbak Khuldar suka sama sinopsis yang saya bikin. Kemudian saya lanjutin ke skenario draft 1, dan kami memutuskan untuk ketemu lagi. Kami ngalor-ngidul membahas konsep dan sebagainya. Kami sempat ketemu beberapa kali lagi buat ngobrolin kru, lokasi, pemainnya siapa aja, dan tetu saja budget produskinya berapa. Sayangnya kami mentok di sana, haha.

Sebenarnya, saya rela-rela aja pakai dana pribadi, tapi setelah dihitung-hitung tetap nggak bakalan cukup. Skenario yang saya tulis kayaknya butuh budget yang nggak sedikit untuk kami jadiin film. Bahkan sampai 2019 berakhir, kami masih nggak tau gimana caranya skenario yang saya tulis itu difilmin. Saya sempat ikutan lomba penulisan skenario dari skenario yang saya tulis itu, tapi nggak tembus. Huft. 

Meski begitu, saya nggak mau nyerah sih, saya putar otak gimana caranya supaya di tahun 2019, saya tetap bisa bikin satu film. Saya berusaha nyari ide yang budget-nya kecil, dan krunya nggak banyak, soalnya di Lombok itu nyari kru tuh susah banget cuy.

Saya mulai cari-cari inspirasi di Youtube dan media lainnya. Entah semesta mengizinkan atau apa, waktu itu lagi nonton Viddsee, saya ketemu film yang eksekusinya gampang banget menurut saya. Judulnya, Desire karya Candra Aditya, dan The Game Kissnya Paul Agusta. Film itu cuma satu scene, dan cuma pakai dua aktor aja. Apalagi Desire-nya Candra Aditya, dia bikin film tuh jobdescnya diborong semua. Dia kameramen, dia sutradara, dia penulis, dia juga editornya. Dari sanalah saya mikir, saya bisa juga nih bikin yang kayak gini, haha naif banget. Padahal belum tentu kan kualitasnya bakal sama. Dan surpise-nya, Desirenya Candra Aditya itu kalau nggak salah tayang di JAFF, keren kan?

Long Story Short, akhirnya saya kepikiran ide cerita yang bisa dieksekusi di satu ruangan doang. Saya kasih judul ceritanya Curhat. Kalo judul bahasa inggrisnya sih A Break Up Game.

Sinpopsisnyadi tengah-tengah bermain game, dua anak SMA Azhar dan Aril tiba-tiba ngomongin cinta, padahal dua-duanya cuma modal bacot doang, nggak ada yang punya pengalaman lebih tentang cinta. Yang satu nggak pernah pacaran, satunya lagi baru pertama kali pacaran”

Setelah postingan ini publish, filmnya udah jadi. Saya syutingnya di pertengahan Desember 2019 kemarin. Seperti yang saya bilang tadi, filmnya cuma satu scene doang. Syutingnya di kamar saya pula. Simpel banget kan, alias nggak modal haha. Untuk aktornya, saya pakai anak teater salah satu SMA di Praya.  Untung aja adik saya dulu anak teater, jadi nyari aktornya nggak begitu susah.

Menurut saya, akting mereka juga ajaib banget, kami nggak pernah reading sama sekali, saya cuma kirimin mereka naskahnya aja lewat Whatsapp. Ketemunya juga pas hari syuting aja karena waktu kami nggak pernah cocok. Tapi begitu kamera nyala dan saya bilang action, widih mereka prima banget. Bahkan di dialog yang panjang, mereka santap habis. Ya pasti ada kurangnya, tapi saya puas sama akting mereka.

Rencananya sih, di tahun 2020 ini, saya pengin kirim filmnya ke festival-festival dulu. Semoga aja ada yang tembus, haha. Kalau nggak ya nggak apa-apa juga, berarti kualitas film saya belum baik, dan harus belajar lagi. Saya bikin filmnya juga yang penting senang. Salah satu impian saya bisa terwujud. Kalau filmnya nggak ketemu penonton di festival, nanti saya pasti bakalan upload di youtube, itung-itung nambah konten.

Saya sebenarnya pengin banget bikin pemutaran alternatif buat filmnya, tapi sekarang masih saya pikir-pikir caranya gimana. Konsepnya sudah ada, tinggal eksekusinya aja nih. Semoga aja bisa.

Mau liat trailernya nggak, ini nih! 




               


You Might Also Like

2 komentar

  1. Penasaran sama hasil filmnya. Konsepnya sederhana, tapi jika digarap dengan kreatif dan tulus, harusnya rasa dari filmnya bisa sampai ke penonton. Jadi, kita mesti nunggu sampai kamu upload di youtube kamu ya? hahaha

    BalasHapus
  2. Mulai dari pengen siapa tahu bisa produksi dengan skala besar beneran kan hhhe

    BalasHapus