Cerita Menjadi Youtuber Gaming


Setahun yang lalu, saya bangun tidur dalam keadaan bingung mau ngapain karena tiga hal. Pertama, salah mengambil keputusan resign dari kantor, kedua, nggak jadi ke Jakarta dan ketiga pandemi yang nggak selesai-selesai.

Karena kebingungan itu, saya jadi nyari-nyari ide, biar nggak sepi-sepi banget, saya harus bikin sesuatu nih. Di top of mind saya yang paling gampang ya jadi kolor Ijo. Nggak dong. Iya mau lebih aktif di Youtube.

Ini sebenarnya keinginan saya dari lama untuk aktif di Youtube, saya udah bikin youtube sajak 2016. Tapi setiap konten yang saya bikin nggak ada yang konsisten. Mau ngomongin Lombok, keresahanku nggak banyak-banyak banget. Mau review makanan uang saya nggak cukup. Bikin konten putus, pacarnya yang nggak ada.

Sebelum memutuskan mau bikin apa, saya riset dulu nih dengan nonton-nontonin cara menjadi youtuber. Satu hal penting yang saya dapat adalah “Bikin konten yang kamu suka banget” gitu.

Setelah mikir lama sekitar 365 detik, hal yang paling saya suka adalah main game sepakbola. Sangat spesifik memang karena dari kecil game yang saya mainkan juga itu. Di Malang saya juga numpang main PES di komputer teman kontrakan.

Fun Fact: Dari dulu sebenarnya saya nggak begitu suka sama konten gaming karena main game sambil ngomong tuh susah banget. Apalagi harus excited kan, biar orang betah nonton. Meski nggak bisa kayak gitu, saya sudah memutuskan buat bikin aja, daripada gabut kan.

Jadilah video pertama saya tanggal 1 April 2020, dibuat dengan cukup niat tapi gaya ngomong sangat-sangat pelan. Entar kalo marah disangka ada maling di rumah.

Saya sangat-sangat menikmati proses bikin kontennya. Beberapa formula sempat saya coba, salah satunya bikin konten 30 video selama 30 hari, dan dari sana sebenarnya cukup ada hasilnya. Tapi capek banget. Kayak abis panen sawah 1 hektar. 

Tiga bulan pertama tuh sempat goyah. saya kira akan bisa dapat subscriber dengan cepat ternyata enggak. Padahal saya udah nge-plan tuh buat bentar lagi 1000 subscriber nih, saya akan di rumah terus bikin konten, sambil nunggu uang adsense cair… Tapi ternyata tidak dong. Ekspektasi patah. Ternyata kata-kata Atta Halilintar yang bilang harus konsisten tuh sampah. Masih ada aspek-aspek lain yang harus dipenuhi ternyata. Misal kayak branding dan lain sebagainya.

Waktu itu tabungan saya sudah menipis, sedangkan bayar wifi harus tetap jalan. Itu kalo saya ngotot nge-youtube, tanpa penghasilan. Bisa-bisa saya diusir dari rumah sih. Jadi saya putuskan untuk cari kerja dan alhamdulillahnya dapat dan bisa bertahan sampai sekarang nih. Hasilnya juga bisalah untuk upgrade tipis-tipis dari sana. 

Di situ juga sempat goyang tuh karena pulang kerja tuh capek banget. saya udah mikir, apa udahan ya bikin konten youtube, hasilnya juga nggak ada, jadi saya fokus kerja aja. Biar pundi-pundi selalu mengalir. 

Tapi saya mikir lagi, walaupun saya berhenti nge-youtube, saya akan tetap main game. Jadi yaudahlah sekalian aja ngonten main gamenya. Meski nggak se-konsisten sebelumnya, yang penting kontennya jalan.

Ini kan udah setahun ya, katanya sih setahun awalnya itu yang paling sulit. Semoga aja ya, dan diberikan kemudahan ke depannya. Kemudahan itu sebenernya udah dikasih tipis-tipis nih beberapa bulan ke belakang.

Awalnya waktu itu saya lagi live streaming kan, terus tiba-tiba CJM nonton, dari sana subscriber saya naik. Wush. Waktu itu saya kaget banget waktu CJM nonton, berasa ditonton Jokowi. Nah setelah itu subscriber yang saya dapat tahun 2020, udah kelewatan nih di 2021. Jadi kalo misalkan dilihat harusnya bisa nih 1000 subscriber tahun ini.

Akan ada segmen baru tapi nggak tau nih konsepnya seperti apa. Bisa jadi kalo misalkan ada temen bikinnya akan jadi lebih bagus kan nanti. PS 5 juga pasti sih pengin tapi melihat keuangan sekarang masih belum bisa. 

Tunggu aja ya perkembangan channel saya ini. Semoga bisa melesat. Terima kasih banyak yang sudah mendukung channel ini dari awal. Yang setia nonton konten saya, yang selalu nonton streaming saya, cium tangan satu-satu. Giveaway sempak mau nggak? 

0 komentar:

Posting Komentar