Tampilkan postingan dengan label Cerita Mahasiswa. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Cerita Mahasiswa. Tampilkan semua postingan

Bisa dibilang, saya adalah orang yang anti banget sama obat. Buktinya, kalo lagi mabuk di perjalanan, saya minum antimo. Bukan-bukan, saya anti banget sama obat-obat yang keras, maksudnya obat-obat yang berbentuk kapsul, tablet, atau setengah lingkaran. Mungkin itu adalah sugesti dari mamak saya beberapa tahun lalu setelah mendengar percakapannya dengan tetangga sebelah.
Sumber di bawah yha~


Bolak balik Malang-Lombok udah jadi nama tengah saya. Arul “Bolak balik Malang Lombok” Ivansyah. Bukan bermaksud sombong, tapi kalo saya nggak bolak balik, kayak ada yang kurang gitu dalam hidup, kayak nggak solat di salah satu lima waktu itu. Sedap.
Foto bersama panutan q @RaviFaatih yang paling banyak membantu saat syuting

Sekitar 2 tahun yang lalu, Kancut Keblenger bikin challenge bagi siapa saja buat nulis selama sebulan penuh, kayak puasa. Setiap minggu ada temanya, salah satu temanya adalah apa yang kamu pengin lakukan/coba/cita-cita kamu ke depan, atau beberapa tahun ke depan, salah satu tulisan saya adalah pengin jadi seorang sutradara.

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.

mataharimall-kompetisi

Entah kenapa, semenjak deklarasi untuk pindah oleh Ibu kos mengudara, kesialan-kesialan atau keapesan saya berlanjut lagi, keapesan ini nggak pernah sampai finish, ada saja episode selanjutnya, mungkin bukan kutukan ibu kos tapi emang saya aja yang sial. Mungkin ada yang pernah baca postingan Kutukan Ibu kos? Di postingan tersebut, beberapa kesialan menimpa anak kosan, kali ini, saya mau cerita lagi, keapesan yang kalo dipikir-pikir, nggak masuk akal. Keapesan yang terjadi pada diri saya sendiri pastinya.

Pukul 1.20 malam, aku masih terjaga, entah apa yang membuatku masih terjaga sampai selarut ini, mungkin karena udara dingin yang menderu pelan dari tempat jemuran baju kostku atau… kenangan-kenangan masa lalu yang masih menggores pelan di hatiku.
Beberapa minggu terakhir, saya jadi sering datang ke perpustakaan kampus, paling nggak saya usahain buat kesana sekali seminggu. Bukan karena saya suka baca buku pelajaran, tapi emang di perpustakaan kampus itu suasana nya adem. Levine.

Selain suasana nya adem, wajah-wajah cewek yang dateag ke perpustakaan juga nggak kalah adem. Pas ngeliat mereka ada aura-aura positif yang masuk ke hati. pokoknya gitu deh sulit dijelasin pake kata-kata. Penjaga perpustakaan juga kayak nya banyak kaka tingkat cewek yang part time. Sumpah mereka cantik-cantik. Tapi bukan selera saya. Nggak suka yang tua-tua.

Alasan yang paling masuk akal kenapa saya sering ke perpustakaan adalah karena ada WIFI gratis, dan disana enak banget kalo mau blogwalking atau nulis postingan baru. Apalagi kalo semua alasan tadi digabung jadi satu, pasti saya pindah kost ke perpustakaan.

Walaupun begitu, setiap kali saya ke perpustakaan kampus, pasti ada aja apesnya.

***

Dua minggu yang lalu saya pergi dengan dua temen kelas buat ngerjain tugas kelompok, Ridha dan Aina. sekitar pukul 2,  kami masuk dengan pede. saya yang udah lumayan sering ke perpustakaan waktu semester sebelumnya dengan PeDe meminjam kunci loker dan tas laptop. Iya emang di kampus saya, kalo bawa laptop ada tas khususnya, nggak boleh bawa tas ransel ke dalam perpustakaan, saya nggak tau kenapa. Padahal saya nggak ada tampang pencuri sama sekali.

Kemudian, saya pergi ke loker penitipan barang setelah menerima kunci nomer 52 dari penjaga perpustakaan yang cantik. Tiba-tiba Ridha sama Aina ngomong sesuatu yang nggak saya denger dengan jelas.

"Ada apa Na?" Tanya saya ke Aina

"Ridha nggak bawa KTM tuh?" jawab Aina.

Saya melihat ke Ridha, dia cuma ngangguk-ngangguk dan senyum kuda, menandakan apa yang dikatakan Aina bener. Saya tanya ke Ridha dengan sedikit panik, apa nggak apa-apa, nggak ada KTM, nanti nggak bisa masuk lagi. Ridha cuma jawab santai "Udah tenang aja, bisa kok".

"Oke" Pikir saya. Kalo nggak bisa resiko tanggung sendiri. Saya memasukkan semua barang ke dalam loker dan menutupnya. Kemudian kami bertiga jalan menuju pintu masuk Perpustakaan.

Pintu masuknya bukan pintu biasa tinggal dorong terus masuk, tapi udah canggih gitu, harus scan barcode yang ada di KTM biar bisa masuk. yang duluan masuk itu saya, kemudian Aina. Ridha? Ridha sukses masuk ke dalam tanpa harus scan KTM, caranya dia adalah, dia ngikutin Aina dari belakang. Ajaibnya, penjaga perpus nggak ada yang negur dia sama sekali. HEBAT.

"Aku harus berguru sama Ridha kalo gini caranya" Pikir saya.

Sampai di lantai 3, kami langsung mencari tempat duduk yang kosong, setelah mencari, tempat duduk yang kosong ada di antara rak buku Ekonomi dan Psikologi. Nggak masalah, yang penting nggak di antara bayangan mantan.

Dengan perlahan saya mengambil laptop, buku, pulpen dari tas, pas semuanya udah dikeluarin, ada yang kelupaan, mouse! mouse!. Saya lupa bawa mouse, kalo nggak ada mouse laptop saya nggak bisa ngapa-ngapain, touchpadnya nggak berfungsi. HUH.

Mau ngerjain tugas aja, banyak apesnya.

Kami bertiga mikir keras, Ridha mikir sambil megang jidatnya, Aina mikir sambil mikir. Sedangkan saya, saya mikir dengan cara jedot-jedotin kepala ke meja, saking sebelnya. Pelan-pelan aja sih biar nggak bocor. Saya sempat mikir buat balik lagi ke kost buat ngambil mouse, tapi nggak ada yang setuju, karena kalo balik, pasti bakalan lama, takutnya nanti kemaleman.

Akhirnya, Aina yang mikir sambil mikir pun dapet ide, dia mau minjem mouse yang ada di ruang UKM fotografi, tempat dia jadi anggota. Masalahnya terselasikan, kami terselamatkan lagi.

Sambil menunggu Aina balik, saya sama Ridha mendiskusikan beberapa point tugas tersebut. Sampai Aina kembali keadaan aman-aman aja, nggak ada masalah sama sekali, tapi di detik-detik terakhir tugas akan selesai, sesuatu terjadi. KUNCI LOKER SAYA HILANG.

saya sempat nyari-nyari ke rak-rak buku yang saya liat, nggak ada, begitupun tas laptop yang saya bawa, di sana juga nggak ada. Oh God, why always aphes?

Dalam keadaan panik, takut dibegal penjaga perpustakaan, saya mengambil kunci loker Aina yang ada di atas meja. Saya membaca gantungan kunci yang ada di kunci tersebut. Saya tau pasti ada peraturan yang ditulis disana.

Tertulis dengan jelas di gantungan kunci itu,

"Peminjaman kunci hanya untuk satu hari, jika lebih maka akan didenda 10 ribu"
"Jika kunci hilang, akan didenda 25 ribu"

Melihat peraturannyaa saya langsung lari ke kamar mandi, cuci muka biar nggak ketauan nangis gara-gara nggak sanggup bayar denda. Memikirkan 25 di akhir bulan membuat saya stres. Tugas yang tinggal dikit lagi selesai mulai terbengkalai.

"Udah Rid, kamu aja yang ngerjain ini, aku mau cari kunci dulu" Pinta saya ke Ridha. tanpa basa-basi Ridha mengerjakan sisa tugas tersebut. Kalo Ridha ngomel-ngomel waktu itu, mungkin sekarang perpustakaan hanya tinggal nama.

"Coba cari ke Loker deh" sambut Aina cepat. Tanpa pikir panjang, saya langsung turun ke lantai satu untuk melihat kunci.. Pas nyampe disana, saya mencoba membuka loker nomer 52, loker tempat saya menaruh barang-barang tadi. Nggak bisa kebuka, kuncinya juga nggak ada.

"HILANG" pikir saya, panik makin menjadi-jadi. Butiran keringat perlahan-lahan jatuh ke mata, pundak lutut kaki, lutut kaki. Lagi panik masih sempet aja nyanyi-nyanyi. Saya naik lagi ke atas, mau ngasih tau mereka kalo kuncinya nggak ada.

Melihat saya panik dan ngos-ngosan, mereka ngebantuin saya nyari kunci loker, tapi tetep nggak ketemu. Padahal menurut saya, saya nggak pernah  kemana-mana atau lepas kunci sebarangan.

"Nih tugasnya udah jadi, yuk balik aja, kita tanya mbak-mbak yang jaga, siapa tau ketinggalan tadi pas nutupin loker" kata Ridha menenangkan

Saya menangguk pelan. Berkat kata-kata mutiara dari Ridha saya menjadi sedikit tenang.

"Uangmu ada kan rul? cuma 25 ribu aja" kata Aina. Muka saya berubah jadi ijo, muka yang tadi udah tenang, berubah lagi jadi panik.

Saya berjalan menuju mbak-mbak cantik penjaga perpustakaan (MMCPP), dengan muka sedikit tegang saya tanya keMMCPP. "Mbak tadi liat kunci loker nomer 52 nggak?"

"52?" Tanya MMCPP sambil ngeliat saya sinis dan tangannya gerak entah kemana, MMCPP tiba-tiba ngasi saya kunci "Ini mas, makanya hati-hati ya" tapi masih tetep dengan tatapan sebel+sinis++

"YA ALLAH KUNCINYA NGGAK ILANG ALHAMDULILLAH, 25 RIBU NGGAK JADI KELUAR!" Gumam saya dalam hati, senang karena 25 ribu masih aman di kantong. Sedangkan Aina dan Ridha bukannya senang ngeliat saya senang, mereka malah ngeliat saya dengan tatapan tajam, seolah-olah matanya bilang. "BEGO LO TAI"

***

Bukan hanya itu keapesan saya, masih ada yang lain.

Sehari setelah tragedi hilangnya kunci loker padahal ketinggalan itu, saya berniat lagi buat ke perpustakaan, sekalian daftar UKM, biar dapet lebih banyak lagi, padahal, tujuan sebenarnya adalah nyari adik-adik maba.

Saya nyerahin berkas pendaftaran ke mas-mas penjaga stand UKM, saya serahin semua berkasnya, termasuk foto 4x6 yang menjadi salah satu syaratnya. Saya mengambil foto dari dalam tas yang beberapa menit lalu saya ambil dari tukang cetak. Setelah mendaftar, saya masuk ke perpustakaan lagi, niatnya buat ngadem. Tetep.

Nggak ada yang aneh pas di dalam perpustakaan, tapi pas keluar dan ngecek tas, foto saya hilang, padahal belum sempat ngambil buat di tempel di KSM (Kartu Studi Mahasiswa). Apes lagi kan. Untungnya beberapa hari setelah hilangnya foto, saya diBBM mbak Dike, salah satu anggota UKM tempat saya daftar, ngabarin kalo foto saya ada di dia.

Satu lagi, hari kamis kemarin saya ke perpustakaan lagi, emang nggak ada kerjaan, UTS cuma satu mata kuliah, itupun takehome. Daripada nggak ada kerjaan di kost, saya pergi ke perpustkaan. Pas masuk dan ngambil kunci loker, ternyata saya dapet loker nomer 40, lokernya itu ada di bagian atas nggak nyampe sama tinggi badan saya yang cuma setinggi pohon cabe yang baru ditanam. Buat nyampe aja saya harus jinjit-jinjit plus naik bangku dulu.

Pokoknya kalo saya dapet loker yang di atas bawaannya pengen ngancurin perpus aja. Bikin bete. Tapi semoga kunjungan-kunjungan saya selanjutnya nggak apes lagi, mungkin keapesan kemarin gara-gara saya jarang ke perpustakaan dan menghukum saya dengan cara itu.

Saya berjalan menuju kamar mandi untuk memuaskan hasrat. Hasrat ingin membersihkan diri. Saya mengambil tempat peralatan mandi  di tempat biasa saya letakkan, saya merasa ada yang janggal dengan tempat peralatan mandi yang agak sedikit ringan dari bisanya. Saya mengecek isinya, pasta gigi, sikat gigi, catokan, roll rambut semuanya lengkap, tapi satu yang nggak dalam kondisi siap pakai, yaitu sabun. Sabun cair yang biasa saya pakai ternyata udah habis. Medapati kondisi tersebut, saya hanya senyum dengan penuh kesombongan.


Tiba-tiba saya ingat seseorang.



“Nanti kalo udah pulang dari rumahnya Budi, ajak aja Bagus nginep di rumah” kata ibu saya, sambil terus ngobrol sama temennya. 

“Iya” kata saya, “kalo Bagus mau nginep, besok kan dia KSP” kata hati saya berbeda.

***

12 Agustus kemarin, salah satu teman SMA saya pulang dari Jakarta, namanya Budi, diantara temen-temen SMA yang satu genk, cuma dia aja yang udah dapet kerja, Budi kerja di Pertamina di Balongan, Indramayu (Kalo nggak salah), sedangkan saya dan temen-temen genk yang lain masih, berusaha. Berusaha  buat lulus kuliah.






Ojek itu nggak harus pake jaket kulit, nggak harus pake helm warna kuning atau hijau sebagai tanda persatuan dari pangkalan ojek mana, ojek juga bisa kayak saya, ojek tampan. Saya pake helm bogo volcadot, hitam ungu, lebih mirip bencong daripada ojek profesional. Saya make baju hem kotak-kotak, lebih mirip anak kuliahan dari pada gojek. Saya pake bawahan jogger dan sepatu skate. Bukannya mirip ojek malah mirip artis salah gaul.



Dalam salah satu scene film Marry Riana, ada adegan kalo Marry Riana lagi main saham  sama Arul Alva, karena ngeliat peluang maen saham bagus buat biayain hidup dan kuliahnya Marry Riana ketagihan sampe suatu hari dia investarsi semua uangnya dan nggak di duga uangnya habis karena perusahaan tempat dia menginvestasikan uangnya bangkrut, Marry Riana stress lalu nikah sama Arul.

“Rul, ayo hunting ?”
“Ayo, Kemana ?”
“Ke Pare”
“Ayo”
*mikir* “Aku gak jadi ikut”
“Ayo lah Rul ikut”
“Iyadeh aku ikut”
3 menit kemudian
“Aku gak jadi ikut”
“Rul ayo lah ikut”
“Iyadeh aku ikut”
*Gitu terus sampe semester 8*
Saya emang plin-plan kalo diajak perjalanan jauh, soalnya saya nggak biasa ke tempat yang jauh, kecuali kalo kerumah kamu walaupun jauh aku mau. Lah. Selain malas dan  takut pantat jadi datar , yang bikin saya males pergi ke tempat jauh adalah motor saya nggak bisa diandalkan. Sudah tua dan boros. 











Itu bukan Bank mandiri ya, itu Mahasiswa Mandiri. Mahasiswa Mandiri adalah seminar. Ya itu aja deh. Sekian tulisan saya terima kasih.



Nggak-nggak.


Mahasiswa mandiri adalah seminar motivasi yang berfokus pada sebelum lulus kuliah kita sudah menentukan jadii apa kita nanti, pengusaha atau pegawai. 


Kemarin itu saya ikut seminar Mahasiswa Mandiri Mau Jadi Pegawai atau Pengusaha, ini pertama kalinya saya ikut seminar, padahal saya anti banget sama yang begituan, karena selain bikin ngantuk (biasanya), dompet saya juga jadi tipis. Hiks. Anak kost. Entah bagaimana caranya saya bisa ikut seminar ini, mungkin  promotor nya hipnotis saya, atau ngehubungin orang tua saya, ngadu-ngadu kalo saya itu anak nggak baik, kemudian orang tua saya nyusuh saya ikut seminar biar jadi anak baik.



Sumber : twitter.com/amcorUMM

Pasti banyak yang bertanya-tanya apa sih Amcor itu, Amcor itu adalah akronim dari American Corner, nah sama mahasiswa UMM disingkat jadi Amcor. American Corner ini adalah tempat para banyak bule berkumpul, tapi bukan cuma bule yang kumpul disana, mahasiswa biasa kayak saya juga bisa kesana. Jadinya gimana ya ? nantilah kalian yang ngasi definisi sendiri apa itu Amcor.


Nggak kerasa udah semester 2 coy, perasaan baru kemaren Ospek, baru kemarin jadi maba, hebat bener ya kalo nggak di pikir-pikir, waktu cepet banget muternya.  



Gue adalah tipe manusia yang suka mencoba sesuatu hal yang baru, gue sadari hal ini terjadi ketika gue mulai masuk kuliah, gue mencoba sesuatu yang baru menurut gue itu seru, hal-hal baru itu kayak ngeblog/blogger, menjadi blogger udah gue tekuni sejak beberapa bulan lalu, masih baru he... lebih dari 6 bulan lah intinya.


Banyak yang bilang, pindah itu ga enak, harus menyesuaikan dari awal, mulai dari awal dan semuanya dari awal lagi, apalagi itu masalah hati, pasti bakalan susah, susah mulai dari awal dan susah move on dari yang sebelumnya. Kasihan yang belum bisa moveon.

Tanggal 9 kemarin, JambanBlogger diundang lagi buat siaran di salah satu radio di sebuah radio ternama di Kota Batu, yaitu di Tidar Sakti, dan kali ini gue ikut siaran. karena sebelumnya gue cuman duduk di luar doang, baca disini



Pernah ga sih kalian di Undang ke radio buat siaran ? Gue pernah tuh kemarin tanggal 6 Desember bareng  sama JambanBlogger, yeay pada pengen kan ? yakan ? yakan ?
Iya kemarin JambanBlogger siaran di salah satu radio terkenal di Malang, yaitu di Mas FM, ga semua member JambanBlogger sih yang ikut, tapi cuman sebagian kecil aja, yaitu ber6, yang jelas pas siaran itu founder jambanBlogger pasti hadir yaitu mas Hena.

Sebelum mulai nulis, gue mau ngucapin dulu ke semua Blogger yang ada di seluruh Indonesia. SELAMAT HARI BLOGGER NASIONAL !! Udah segitu aja. hehe.  Gpp ya telat sehari, dan SELAMAT HARI SUMPAH PEMUDA !! Selamat ya. Udah segini aja. haha.