Saya punya cita-cita yang cukup bikin siapa saja yang mendengarnya mungkin akan bilang ‘cita-cita kamu norak juga ya’. Jujur, saya pengin banget punya akun Instagram yang bisa swipe up (artinya harus punya follower lebih dari 10K). Terdengar pengin banget jadi selebgram tapi percayalah, punya akun yang bisa swipe up itu pasti cita-cita semua blogger. 

2018 sudah berakhir.

31 Desember kemarin banyak banget yang rela ngubek-ngubek arsip instagram mereka demi re-upload kenangan-kenangan tahun 2018 mereka sendiri. Ya mungkin karena akhir tahun, terus mereka pengin mengenang hari-hari yang telah berlalu itu. Agak galau ya jadinya.

Saya juga sebenernya pengin kayak gitu tapi males spam. Apalagi kan yang kayak gitu banyak, jadinya mainstream.  Arsip itu juga bakal hilang lagi kalo udah 24 jam. Jadi biar beda, lebih baik saya tulis aja di blog pencapaian-pencapaian yang dicapai tahun 2018 kemarin. Bisa jadi portofolio juga lho. Selain itu, tulisan di blog juga bisa bertahan lama. Kalo sewaktu-waktu pengin dilihat lagi, tinggal buka blog, udah. Lebih gampang, lebih praktis. Lumayan juga, buat ngisi konten di blog.

Oke langsung aja ya, dari bulan Januari.

Januari
Kayaknya nggak ada, haha. Di bulan ini kayaknya praktikum 3 baru aja selesai, terus di sini masih kontak-kontakan sama editor buat buku pertama saya.

Februari

Di bulan ini akhirnya buku saya terbit juga, judulnya Ngeden Love. Ya walapun indie tapi yang penting punya karya dulu. Saya juga setuju sama katanya Pandji Pragiwaksono;

“karya pertama nggak harus bagus, kalo masih belum puas, nanti perbaiki lagi di karya kedua” kalo nggak salah gitu sih katanya Pandji.

Saya nggak bilang buku saya jelek, lumayan beberapa orang bilang lucu, tapi saya nggak mau bilang bagus juga, standar saya masih sama. Kalo tulisanmu bagus dan layak, pasti tembus penerbit mayor.

Di bulan ini juga rasanya seneng banget bisa bantuin jurusan waktu ngurus akreditasi. Alhamdulillah akreditasnya masih tetep sama, A. hehe.

Foto bersama Ngeden Love

Kalo mau beli bisa di bukuindie.com ya....

Maret

Di akhir tahun 2017, saya ikut sayembara menulis, kalo tulisan saya lolos akan dibukukan bersama 100 orang lainnya. Begitu saya tau kalo tulisan saya terpilih, saya agak kaget karena merasa nggak pernah ikut lomba apapun. Judul bukunya Welcome to be a Writer. Salah satu yang nulis di buku itu juga Retno Hening, ibunya Kirana yang cute itu.


Cerita lengkapnya bisa dibaca di sini ya: Buku Welcome to be Writer

April

Mungkin sejak Maret udah hectic tapi lupa sejak tanggal berapa. Waktu itu saya sama teman-teman Sawang Sinawang Films dapet project dari Telkomsel Area 3 untuk bikin sebuah video campaign gitu. Saya kebagian jadi scriptwriter dan behind the scene. Yang seru dari project ini adalah hari H ketemu klien, besoknya langsung diminta untuk bikin scriptnya. Gila nggak tuh, haha. Tapi saya enjoy-enjoy aja karena suka. Pas syuting juga banyak banget kendalanya, tapi untungnya lancar jaya.

Di bulan ini agak dilema juga sih sebenarnya karena di saat bersamaan, saya diterima magang di salah satu PH besar di Jakarta yang akhirnya saya nggak jadi magang karena project campaign itu. Nggak apa-apa, kalo memang baik buat saya, pasti nanti ada kesempatan lagi, kok.


Ini nih, video campaign-nya



Ini video behind the scene-nya



Mei

Di bulan ini juga menyenangkan, dikasih kesempatan mengoperasikan camera crane untuk pertama kalinyaTapi ya gitu pas wisuda, jadi sambil mengoperasikan camera crane, sambil sakit hati karena melihat teman-teman yang lain udah pakai toga. Nangis darah. 



Juni, Juli

Juni kayaknya nggak begitu sibuk. Kalo bulan Juli saya pulang kampung karena waktu itu bulan puasa. Yang cukup layak untuk dikenang sih usaha saya nonton 7 film, 7 hari berturut-turut, itu aja.

Agustus

Ini nih, bulan yang  sangat-sangat memorable. Di bulan ini saya pergi ke Jakarta buat ikut lomba citizen journalism bareng 2 teman saya dari Sawang Sinawang Films, Oca dan Arif,  di Universitas Al-Azhar Indonesia. Waktu di Jakarta saya bahagia karena ya ke Jakarta gitu lho. Impian saya sejak kecil pengin menginjak ibukota.  Alhamdulillah waktu itu kami dapet juara 1 hehe. Karena juara 1 ini, wajah kami bertiga dipajang di depan jurusan, haha.

Yang bikin sedih sih, tepat di malam pengumuman pemenang itu terjadi gempa di kampung halaman saya, Lombok. Tapi alhamdulillah keluarga saya nggak kenapa-kenapa.

Yay! Akhirnya bisa menang dan megang piala!

Di bulan ini juga saya bareng Ravi, salah satu foundernya Sawang Sinawang Films bikin acara di youtube namanya Pengunjung Bioskop, kami berdua review film gitu. Namun sedihnya, sekarang udah nggak jalan lagi karena keterbatasan dana, mungkin ada yang mau jadi donatur/sponsor?

Salah satu episode favorit saya, karena kolaborasi bareng dosen pembimbing, haha.

September

Bulan September juga berkesan banget. Di bulan ini, saya bareng teman-teman Sawang Sinawang Films, dikasih kesempatan sama kampus untuk bikin video highlight ospek Universitas. Saya jadi videografernya. Selain itu, saya juga dikasih kesempatan sama Humas kampus untuk bikin skenario salah satu video pendek bertema Erasmus Mundus. Sebuah kesempatan yang berharga.

Ini hasil jadinya, Highlight Pesmaba UMM 2018


Ini hasil jadinya, skenario yang saya tulis. Tonton ya!


Oktober

Oktober saya ngapain ya? Oya, saya dikasih kesempatan buat jadi moderator di salah satu warkshop yang diadakan jurusan. Lumayan pengalaman. Sebenernya saya punya keinginan terpendam gitu punya podcast atau talkshow sendiri atau kesempatan jadi MC. Tanya-tanya ke orang dan tahu apa isi pikirannya asik juga ternyata.

Lumayan keren kan saya ya? 

November

Kalo seminar proposal bisa dianggap sebuah pencapaian yaudah saya masukin juga deh, haha. Di bulan ini saya berhasil seminar propsal, terima kasih buat teman-teman yang datang waktu itu.

Berfoto setelah seminar proposal

Desember

Di bulan ini saya pulang kampung lagi. Rencana awalnya cuma pengin bikin e-ktp aja, tapi Tuhan berkata lain; saya diajakin teman SMA untuk jadi official Porprov (Pekan Olahraga Provinsi) cabang olahraga panjat tebing. Alasan kenapa saya masukkan ini ke list karena menyenangkan bisa melihat atlet “kampung halaman” sendiri bisa dapet medali emas, ikut sedih juga kalo lihat mereka gagal. Apalagi dulu saya punya cita-cita jadi atlet.

Berfoto bersama atlet panjat tebing Lombok Tengah


Kayaknya udah sih segitu aja. Nggak banyak tapi paling nggak ada yang bisa dikenang. 2018 jadi tahun yang spesial karena banyak kesempatan belajar buat saya. Saya bersyukur banget bisa dapet kesempatan-kesempatan itu. Tanpa campur tangan Allah mungkin semua itu nggak bakal bisa saya rasakan.

Di tahun 2019, yang saya harapkan sih dikasih kesehatan, kalo nggak sehat nanti nggak bisa ngapa-ngapain. Kalo udah sehat pasti bisa nulis lagi, bisa bikin konten di youtube lagi, bisa ketemu temen, bisa jalan-jalan. Selain nikmat sehat, keinginan paling besar saya adalah LULUS dan WISUDA! Tolong diaminkan ya! Satu lagi, semoga di tahun 2019 ini, kesempatan nulis skenarionya lebih banyak lagi, amin.

Kemarin saya baca twitnya Ardit Erwandha, katanya gini;

Kalo gagal itu karena kelalaian diri sendiri, kalo berhasil itu karena bantuan orang lain”

Saya suka banget sih sama twit itu karena ngingetin saya biar nggak jadi manusia sombong dan tetap menginjak bumi.

2019, semoga jadi sosis ya, iya sosis so nice.



Ini jadi moment berharga dalam hidup saya, karena ini jadi pertama kalinya bisa menginap di hotel bersejarah yang mewah, kalo bahasa Jakselnya sih staycation asik. Bagi penduduk Malang mungkin hotel ini nggak asing, tapi bagi saya yang pendatang kayak saya, ini jadi pengalaman baru bisa menginap di Hotel Shalimar Boutique Hotel.


Pada zaman ini yang penuh dengan berbagai kesempatan dan ide baru, sangat susahlah langsung menemukan pekerjaan yang benar-benar cocok dengan minat kamu. Seringkali, sejak waktu masuk perguruan tinggi, kita memilih jalan yang salah, sehingga nanti merasa tidak puas dengan apa yang perlu dikerjakan setiap hari.



Kalau tujuan Bumi Manusia difilmkan untuk meningkatkan minat baca dan mengenalkan karya sastra, barang tentu tujuan itu sudah tercapai. Malam ketika tahu Bumi Manusia karya Pramoedya Ananta Toer akan difilmkan, besoknya saya langsung ke toko buku, dan membeli bukunya.